Monday, September 24, 2018

Target Transformasi Digital Pegadaian Jadi Financial Company

Telko.id – Transfromasi digital menjadi sebuah seharuskan bagi perusahaan untuk dapat  bertahan diindustri. Hanya saja, memang membutuhkan kehati-hatian agar semua nya dapat berjalan dengan mulus. Pegadaian pun, diusia 117 bersiap melakukan transfromasi digital. Targetnya adalah menjadi financial company dan berencana mulai melantai dibursa pada 2020 mendatang.

Untuk itu, Pegadaian memulai proses transfromasi dengan strategi  G-5Star Generation, ditandai dengan peluncuran Pegadaian Digital Service (PDS) untuk memperbesar target pasarnya hingga ke generasi milenial.

“Saat kami sedang menyiapkan semua prosesnya (4D), dari mulai squad organization dan project management, selanjutnya masuk ke tahapan design dan delivere sehingga dapat melantai di bursa pada 2020,” kata Sunarso, Direktur Utama PT Pegadaian (Persero) disela-sela acara puncak HUT Pegadaian ke 117, Minggu (1/4), di Jakarta.

Sunarso yang baru sekitar 5 bulan memimpin Pegadaian menjelaskan bahwa goal-nya menciptakan values company dengan strategi G-5Star Generation yang merupakan program transformasi yang mulai dilakukan di perusahaan. Dengan 5G’s ini perseroan akan menumbuhkan bisnis yang ada sekarang (Grow Core), menangkap peluang baru (Grab New), mengembangkan talent internal (Groom Talent), menciptakan teknologi generasi terkini (Gen-Z Tech) dan membangun budaya yang kuat (Great Culture).

Menurut Sunarso, investasi Pegadaian pada tahun ini cukup agresif dengan Capex Rp1,2 triliun. “Kami akan lari jarak jauh, oleh sebab itu Capex yang kami sediakan cukup besar karena kami akan going global. Dari mulai mengoperasionalkan Pegadaian Digital Services, dan agresif mengajak kerjasama agen serta memperluas produk layanan. Akhirnya Pegadaian akan memiliki jasa gadai, fidusia dan fintech (financial company).”

Dengan strategi G-5Star Generation, Sunarso optimis, jumlah nasabah yang berusia produktif akan terus meningkat. Karena saat ini saja sekitar 68% nasabah Pegadaian rata-rata usianya di bawah 45 tahun, sehingga perseroan akan terus melakukan  peningkatan kualitas layanan digital dan memperbanyak jaringan agen, serta gadai tanah syariah, dan layanan berbasis financial technology. Direktur Produk Haryanto Widodo menjelaskan untuk memperluas agen pergadaian caranya dengan menggandeng badan usaha yang sudah melakukan kerjasama dengan Pegadaian dan didukung dengan penggunaan teknologi informasi.

Dia menambahkan Pegadaian akan terus mendigitalisasi business process, meningkatkan kenyamanan layanan di outlet, revitalisasi gudang & logistik, serta pelayanan prima kepada nasabah. Selain itu juga menambah produk baru, gadai tanpa bunga  yang besaran pinjaman maksimal Rp500.000 dengan tenor dua bulan dan ditargetkan satu juta nasabah.

Seperti Apa PDS itu?

Sunarso menjelaskan, Pegadaian Digital Service (PDS) merupakan layanan digital dari Pegadaian dalam bentuk aplikasi yang berbasis web dan mobile. PDS akan melayani nasabah dan calon nasabah yang ingin mendapatkan informasi produk-produk Pegadaian.

Keunggulan dari PDS ini adalah dari segi kecepatannya nasabah mendapatkan pelayanan setara dengan yang diberikan oleh pelayanan di outlet Pegadaian konvensional.

“Nantinya nasabah Pegadaian cukup meluangkan beberapa menit saja untuk mengisi informasi di PDS dan mereka bisa melakukan pengajuan gadai atau pengajuan kredit mikro, sesuai dengan kebutuhan nasabah,“  tambahnya.

Selain itu PDS juga melayani nasabah yang ingin membuka tabungan emas, membayar angsuran, melakukan top-up tabungan emas, hingga melayani masyarakat yang ingin bergabung menjadi agen Pegadaian. Diharapkan kehadiran PDS semakin menguatkan minat generasi milenial untuk bisa lebih dekat dengan produk-produk Pegadaian.

Target Pendapatan 2018 Naik 19% 

Sunarso menjelaskan, tahun ini perseroan menargetkan 11,5 juta nasabah dan OSL sebesar Rp45,4 triliun dan pendapatan usaha Rp12,5 triliun, meningkat sekitar 19% persen dibandingkan pendapatan tahun lalu Rp10,5 triliun.

“Performa keuangan perusahaan tahun 2018 diperkirakan akan terus tumbuh positif seiring dengan berlanjutnya pertumbuhan ekonomi nasional yang diperkirakan 5,4 persen,” ujar Sunarso.

Menurut Sunarso, pada saat yang bersamaan Pegadaian menargetkan laba bersih pada 2018 sebesar Rp2,7 triliun, melonjak 7,14 persen dari tahun lalu yang diperkirakan mencapai Rp2,52 triliun.

Di sisi lain, Pegadaian sebagai BUMN harus memenuhi aspirasi pemegang saham (pemerintah) untuk selalu meningkatkan perannya dalam inklusi keuangan yang diukur dengan banyaknya jumlah nasabah yang dapat dilayani perseroan. Pegadaian pada 2017 memberikan kontribusi kepada pemegang saham berupa dividen sebsar Rp1,02 triliun dan setoran pajak sebesar Rp1,6 triliun.

Sunarso menjelaskan untuk kebutuhan pendanaan sepanjang tahun ini, Perseroan menerbitkan obligasi berkelanjutan III tahap II dengan nilai total emisi Rp3,5 triliun yang akan digunakan untuk keperluan refinancing obligasi, modal kerja dan pelunasan SUP yang jatuh tempo, serta mengejar target OSL periode 2018.

Selain itu juga, Pegadaian berencana akan menerbitkan surat utang jangka menengah (medium term notes/MTN) senilai Rp500 miliar yang digunakan untuk restrukturisasi pinjaman dalam rangka perbaikan cost of fund pinjaman syariah. (Icha)

 

 

 

 

Hey there!

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…