Singapura Beli Kembali Saham Eir

Telko.id – Perusahaan dana investasi pemerintah milik Singapura (GIC) dikabarkan memiliki rencana untuk menghabiskan €230 juta untuk membeli 16% saham di operator Incumbent Irlandia, Eir.

Dilaporkan GTB, Senin (13/6), perusahaan mengumumkan bahwa GIC mengusulkan untuk membeli saham dari pemegang saham yang ada.

“Eir memahami bahwa usulan akuisisi akan diatur sedemikian rupa sehingga pemegang saham dengan kepemilikan persentase yang lebih kecil akan diberikan kesempatan untuk berpartisipasi dalam penjualan sehingga memudahkan acara likuiditas bagi pemegang saham itu,” kata perusahaan.

Pemegang saham akan mempertimbangkan kesepakatan pada rapat umum luar biasa yang rencananya akan digelar perusahaan induk pada akhir Juni. Setelah transaksi, Anchorage Capital Group akan tetap menjadi pemegang saham terbesar Eir, dengan lebih dari 35%.

Keputusan GIC ini memang bisa dikatakan ironis. Pasalnya, perusahaan dana investasi Singapura lainnya, ST Telemedia, yang merupakan bagian dari Temasek, sebelumnya juga pernah memiliki 61% saham di operator ini, sebelum akhirnya kehilangan itu pada 2012 lalu.

ST Telemedia telah membeli saham Eircom – sebelum rebranding menjadi Eir – pada tahun 2009 seharga US$ 250 juta, namun pada tahun 2012 perusahaan tersangkut utang sebesar € 4,1 miliar. Kreditur Eircom mengambil kendali dan ST Telemedia pun kehilangan sahamnya.

Eircom keluar dari kebangkrutan pada bulan Juni 2012, setelah hanya dua bulan, dengan utang dipotong menjadi €2.35 miliar dan kontrol di tangan pemberi pinjaman senior. Pemilik baru mendapuk Herb Hribar sebagai CEO dan Richard Moat sebagai CFO. Pada tahun 2014, Hribar membentuk rencana baru untuk mengembangkan Eircom – IPO perusahaan ketiga dalam 15 tahun – tetapi pemegang saham tidak setuju dan Hribar pun hengkang, digantikan oleh Moat sebagai CEO.

Tahun lalu, Eircom menghabiskan €16 juta untuk rebranding menjadi Eir.

Kini, keputusan GIC muncul untuk menunjukkan bahwa pekerjaan Moat dalam merekonstruksi perusahaan telah berhasil. Jika pemegang saham menyetujui keputusan ini, GIC akan menjadi pemegang saham terbesar kedua, setelah Anchorage Capital dengan 35%, dengan para pemangku kepentingan utama lainnya seperti York Capital dengan 15% dan Davidson Kempner dengan 12%.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0