Latest Phone

Welcome to BESPOKE AI, Cara Samsung Pamer Teknologi AI Home

Telko.id - Welcome to BESPOKE AI merupakan cara Samsung...

Tecno Perkenalkan Robot Anjing Lucu di MWC Barcelona

Telko.id – Tecno kembali ikut meramaikan MWC Barcelona 2024...

Oppo Pad Air2

Qualcomm Tolak Tawaran Broadcom Rp.1.755 Triliun, Kenapa?

Telko.id – Qualcomm Inc. menolak tawaran akuisisi sebesar $ 105 miliar setara dengan Rp.1.755 Triliun dari Broadcom Ltd. yang sebenarnya akan memulai apa yang akan menjadi pertempuran pengambilalihan teknologi terbesar dalam sejarah.

Perusahaan yang berbasis di San Diego tersebut merekomendasikan agar pemegang saham menolak kesepakatan tersebut, dengan mengatakan bahwa ini adalah langkah oportunis oleh Broadcom untuk membeli pembuat chip nirkabel dengan harga murah.

Qualcomm juga mengatakan bahwa transaksi tersebut mungkin menghadapi pengawasan ketat yang akan menimbulkan keraguan pada saat penyelesaiannya.

Penolakan ini menaikkan tekanan pada Broadcom untuk mempermanis penawarannya, tapi sampai saat ini, Broadcom mengatakan bahwa pihaknya tetap “berkomitmen penuh” untuk terus melakukan pembelian.

“Ini adalah keyakinan dengan anggapan bahwa proposal Broadcom secara signifikan mengurangi nilai Qualcomm terhadap posisi kepemimpinan perusahaan dalam teknologi mobile dan prospek pertumbuhan di masa depan,” kata Paul Jacobs, ketua eksekutif dan ketua dewan Qualcomm, dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Blommberg.

Sebagai informasi, Chief Executive Officer Broadcom Hock Tan pada 6 November menawarkan $ 70 per saham tunai dan saham untuk Qualcomm. Langkah ini diambil untuk membuatnya jadi pemimpin pasar chip nirkabel di perangkat seperti iPhone Apple Inc.

Bahkan sebelum tanggapan Qualcomm, Tan dan para penasihatnya bersiap untuk melakukan pertarungan proxy di mana mereka mengajukan banding langsung kepada investor Qualcomm.

Qualcomm naik 2,2 persen menjadi $ 65,96 pukul 11:17 am di New York, Senin. Sejak penawaran dari Broadcom, ia telah diperdagangkan di bawah harga penawaran karena skeptisisme bahwa transaksi dapat diselesaikan. Saham Broadcom sedikit berubah pada hari Senin.

Pernyataan dari Qualcomm tersebut disambut positif oleh Tan tapi dengan harapan negosiasi dapat tetap berjalan baik.

“Kami telah menerima umpan balik positif dari pelanggan utama mengenai kombinasi ini,” katanya dalam sebuah pernyataan menyusul penolakan Qualcomm.

“Kami terus percaya bahwa proposal kami merupakan alternatif yang paling menarik dan memberi nilai tambah bagi pemegang saham Qualcomm dan kami didorong oleh reaksinya,” ujar Tan.

Sebenarnya, Broadcom membeli Qualcomm akan membentuk kembali industri pembuatan chip, mengubah Broadcom menjadi pembuat semikonduktor terbesar ketiga, di belakang Intel Corp dan Samsung Electronics Co. Bisnis gabungan akan langsung menjadi penyedia default dari seperangkat komponen yang dibutuhkan untuk membangun masing-masing dari lebih dari satu miliar smartphone terjual setiap tahunnya.

Kesepakatan itu akan mengalahkan nilai akuisisi Dell Inc. senilai $ 67 miliar terhadap EMC pada tahun 2015 – yang merupakan yang terbesar di industri teknologi.

Sebagai informasi, Tan telah membangun Broadcom melalui serangkaian transaksi yang mampu membantu terbentuknya kembali industri semikonduktor senilai $ 300 miliar. Sebelumnya telah berhasil menarik kesepakatan dengan pendekatan intensif.

Namun, target Broadcom untuk menutup lebih dari $ 40 miliar pembelian NXP Semiconductors NV membuatnya harus lebih agresif lagi. Tan juga mengatakan tawarannya untuk Qualcomm tetap berjalan, dengan atau tanpa akuisisi Qualcomm atas NXP.

Untuk saat ini, dewan Qualcomm tetap berpegang pada tim manajemennya, dipimpin oleh Chief Executive Officer Steve Mollenkopf.

“Setelah melakukan tinjauan menyeluruh, dilakukan dengan berkonsultasi dengan penasihat keuangan dan hukum kami, dewan menyimpulkan bahwa proposal Broadcom secara dramatis mengurangi Qualcomm dan mendapat ketidakpastian peraturan yang signifikan,” kata Tom Horton, direktur utama perusahaan tersebut, dalam pernyataan tersebut.

“Kami sangat yakin bahwa strategi Steve dan timnya adalah untuk memberikan nilai yang jauh lebih baik bagi para pemegang saham Qualcomm daripada penawaran yang diajukan”. (Icha)

Latest

Xiaomi Masuk dalam Daftar ‘TIME100 Most Influential Companies’ 2024

Telko.id - TIME telah menetapkan Xiaomi sebagai salah satu...

Acer Swift Series Terbaru Hadir Bertenaga AMD Ryzen AI 300 Series

Telko.id - Acer mengumumkan bahwa seri laptop tipis dan...

Samsung Galaxy Tab S9 FE, Pas Buat Mahasiswa Dengan Segudang Aktivitas

Telko.id – Samsung Galaxy Tab S9 FE series optimalkan...

Lenovo LOQ 15IAX9I, Pas buat Gamer Pemula Menuju Arena Pro

Telko.id - Lenovo LOQ 15IAX9I hadirkan laptop yang menyasar...

Rekomendasi

Acer Swift Series Terbaru Hadir Bertenaga AMD Ryzen AI 300 Series

Telko.id - Acer mengumumkan bahwa seri laptop tipis dan ringan, Swift generasi terbaru akan hadir dengan varian model yang ditenagai prosesor khusus laptop, AMD...

Lenovo LOQ 15IAX9I, Pas buat Gamer Pemula Menuju Arena Pro

Telko.id - Lenovo LOQ 15IAX9I hadirkan laptop yang menyasar gamer pemula menuju arena pro, melengkapi rangkaian solusi dan inovasi gaming yang sudah dimilikinya. Di Indonesia,...

Acer Kenalkan 4 Smart Monitor Terbaru, Pas Buat Segala Kebutuhan

Telko.id - Acer resmi meluncurkan jajaran monitor pintar serbaguna terbaru, yang dirancang untuk menghadirkan pengalaman sesuai dengan kebutuhan dan gaya hidup konsumen yang beragam. Monitor...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini