Wow, Kecepatan Unduh di IKN Lebih Cepat Dibanding Kota Lain Di Indonesia!

Telko.id – Kecepatan unduh di IKN atau Ibu Kota Nusantara ternyata lebih cepat dibandingkan dengan kota lain di Indonesia. Termasuk dibandingkan sebagian besar wilayah Jawa. Hal ini ditemukan oleh para pengguna opensignal.

Ya, Hardik Khatri dari OpenSignal menuliskan dalam report nya yang memeriksa keadaan pengalaman jaringan seluler di wilayah Kalimantan Timur, Jakarta Raya, dan Jawa yang berdekatan dengan bekas ibu kota — untuk melihat bagaimana wilayah ibu kota baru ini memenuhi berbagai aspek pengalaman jaringan seluler.

Menyusul pengumuman ibu kota baru pada tahun 2019, Indonesia baru-baru ini meloloskan RUU Ibu Kota untuk memulai pembangunan ibu kota baru — IKN Nusantara — menjelang rencana relokasi dari Jakarta Raya ke Kalimantan Timur. Pemerintah Indonesia mengambil langkah strategis ini untuk mengatasi ketimpangan ekonomi di Indonesia dan meringankan beban Jakarta dan daerah sekitarnya di Jawa.

Analisis sinyal terbuka menunjukkan bahwa Jakarta Raya memiliki keunggulan dalam kecepatan seluler. Namun, Kalimantan Timur lebih cepat dari sebagian besar wilayah Jawa. Pengguna OpenSignal mengamati kecepatan unduh di IKN masih kalah dibandingkan dengan di Jakarta Raya yang memiliki kecepatan rata-rata 17,5 Mbps, yang berarti 1,2 Mbps (7,6%).

Namun, pengguna Opensignal melihat kecepatan unduh di IKN rata-rata 16,3 Mbps, yang 3,8-4,3% lebih cepat dari Banten dan Jawa Timur yang berada di posisi berikutnya, dan 26,1% lebih cepat dari Jawa Tengah, yang berada di urutan terbawah.

Pada kecepatan unggah rata-rata, kami menemukan perbedaan yang lebih besar antara Jakarta Raya dan Kalimantan Timur.

Sementara pengguna OpenSignal mengamati kecepatan unggah tercepat 8,6 Mbps di Jakarta Raya, diikuti oleh 7,6 Mbps di Banten. Kalimantan Timur ditempatkan di tengah tabel dengan rata-rata 6,5 Mbps — 2% lebih cepat dari Jawa Timur dan hampir 20% lebih cepat dari Jawa Tengah.

Opensignal juga menemukan bahwa pengalaman pengguna ponsel cerdas saat melakukan streaming video melalui koneksi seluler di Kalimantan Timur memperoleh peringkat Pengalaman Video yang sama dengan Jakarta Raya dan sebagian besar wilayah Jawa.

“Pengguna kami di seluruh wilayah ini menikmati Pengalaman Video yang Wajar (40-55), kecuali Jawa Tengah. Jakarta Raya memimpin dengan 47,3 poin (dalam skala 100 poin) dalam hal skor, sementara Jawa Tengah berada di urutan terakhir dengan 38 poin,” ungkap Hardik dalam laporannya.

Ia pun melihat skor yang sangat dekat dalam Pengalaman Aplikasi Suara. Jakarta Raya bernasib 2,9 poin lebih tinggi dari Kaminatan Timur, yang berada di paruh bawah tabel dengan 74,6 poin (dari 100) bersama Jawa Tengah (74,3).

Peringkat Pengalaman Aplikasi Suara sama di seluruh Jawa dan Kalimantan Timur, karena semua wilayah masuk dalam kategori Dapat Diterima (74-80) untuk kualitas pengalaman pengguna kami saat menggunakan layanan aplikasi suara over-the-top (OTT) seperti WhatsApp, Skype dan Facebook Messenger.

Berbeda dengan Pengalaman Video dan Pengalaman Aplikasi Suara, pengguna Opensignal melihat variasi yang lebih besar dalam Pengalaman Game di seluruh wilayah. Dengan keunggulan 6,6-9,7 poin atas Kalimantan Timur, Jakarta Raya dan Banten menjadi satu-satunya wilayah yang masuk dalam kategori Sedang (65-75) untuk kualitas multiplayer mobile gaming, sementara wilayah lain menempati satu kategori lebih rendah.

Pengalaman Game yang Adil menunjukkan bahwa pengguna menganggap pengalaman itu ‘rata-rata’. Dalam kebanyakan kasus, game responsif terhadap tindakan pemain, dengan sebagian besar pengguna melaporkan bahwa mereka merasa memiliki kendali atas game. Mayoritas pemain melaporkan bahwa mereka melihat penundaan antara tindakan mereka dan hasil dalam permainan.

“Melihat waktu yang dihabiskan pengguna 4G kami untuk terhubung ke 4G atau layanan yang lebih baik, kami menemukan kontras yang mencolok antara wilayah ibu kota baru Kalimantan Timur dan wilayah Jawa. Skor di Jawa berkisar antara 95,3% di Jakarta Raya dan 92,9% di Jawa Tengah, sedangkan Kalimantan Timur kurang dari dua poin persentase di bawah angka 90%,” ungkap Hardik menambahkan.

Hasil ini menunjukkan bahwa Kalimantan Timur lebih baik daripada sebagian besar wilayah Jawa dalam beberapa aspek pengalaman jaringan seluler, seperti kecepatan unduh rata-rata, tetapi pasti ada beberapa hal yang harus dilakukan dalam hal elemen lain seperti Pengalaman Game.

Hasil laporan OpenSignal juga menunjukkan bahwa keseluruhan pengalaman pengguna di Kalimantan Timur dapat memperoleh manfaat dari peningkatan waktu yang dihabiskan untuk terhubung ke 4G berkualitas lebih tinggi atau layanan yang lebih baru daripada teknologi 3G yang lebih lama dan kurang efisien.

Adalah umum bagi operator untuk memfokuskan infrastruktur dan peningkatan kapasitas mereka di wilayah terbesar dan terpadat di negara seperti Jawa. Ini memungkinkan mereka untuk menargetkan sebagian besar basis pelanggan potensial mereka di area yang relatif kompak.

Selain itu, konsumen yang paham teknologi umumnya terkonsentrasi di kota-kota perkotaan, menjadikan mereka pengadopsi pertama yang sangat baik dari teknologi baru.

Dengan beralihnya status ibu kota dari Jakarta ke Nusantara di wilayah Kalimantan Timur, pemerintah Indonesia mempercepat pembangunan infrastruktur digital, termasuk peluncuran jaringan 5G baru di wilayah tersebut.

Dan seiring dengan kemajuan ibu kota baru Indonesia menuju kota 5G yang cerdas, pengguna di kawasan ini kemungkinan akan mendapat manfaat dari upaya operator untuk memperkuat jaringan 4G yang ada, yang akan membantu transisi yang lebih mulus ke jaringan generasi berikutnya.

Hal ini kemungkinan dapat mengurangi kesenjangan yang ada dalam pengalaman jaringan seluler antara Kalimantan Timur dan wilayah Jawa. (Icha)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

TELKO TV

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0