Keamanan Harus Menjadi Dasar dari Digital Distruption

Telko.id – Perusahaan telekomunikasi telah melihat digital distruption lebih sebagai peluang bisnis ketimbang sebuah ancaman bagi mata pencaharian mereka, namun mereka sejatinya mengambil keuntungan dari sebuah kesempatan yang memerlukan sebuah keamanan sebagai landasan dari transformasi digital mereka.

Itu adalah tema kunci yang muncul dari panel paripurna di CommunicAsia 2016 Summit Kamis tentang digital distruption. Ketika panel ditanya bagaimana untuk membawa tren digital ke dalam inti atau bisnis mereka, jawaban dari panel adalah fitur keamanan.

“Hal utama adalah keamanan. Anda tidak dapat melakukan dialog bisnis yang kredibel tanpa itu, “kata Robert Le Busque, MD strategy and planning for APAC, EMEA and LATAM at Verizon Enterprise, seperti dilaporkan TelecomAsia (6/6).

Lebih lanjut, Ia menambahkan bahwa security merupakan sebuah dialog yang harus terjadi, karena lanskap ancaman sangat terfragmentasi, dengan motivasi yang kompleks.

“Ketika kita berbicara tentang lanskap IOT dalam lima atau sepuluh tahun, kita tidak bisa membayangkan apa yang akan terlihat, tapi itu adalah kesempatan besar bagi para aktor yang buruk untuk memanfaatkan hal tersebut dan merugikan kita,” tambah Le Busque. “Ini adalah area yang sulit untuk membuka, tapi itu percakapan pertama saya dengan pelanggan.”

Sementara itu, Wing K Lee, CEO dari YTL Communications, mengatakan bahwa itu adalah masalah kepercayaan.

“Setelah kepercayaan telah dilanggar, Anda tidak bisa kembali, dan memiliki efek yang berpengaruh untuk seluruh ekosistem. Sebagai contoh, video terbaru di YouTube dari orang-orang yang meretas connected cars dan menutupnya ketika sedang berada di jalan? video tersebut menjadi sebuah viral dan saat ini semua orang takut mengendarai Connected Car, ” ujar Lee.

Lee menambahkan bahwa hal ini menciptakan sebuah kesempatan bagi perusahaan telekomunikasi. “karena kita tahu bagaimana cara untuk menjalankan jaringan yang aman, dan kami memiliki tingkat kepercayaan dengan pelanggan kami. Tapi kita harus selalu ingat bahwa kita membutuhkan sebuah landasan yang aman,”

Selain itu, Fermin Fautsch, VP global enterprise, Telekom Malaysia, mengungkapkan hal senada, namun mencatat bahwa perusahaan telekomunikasi bukan satu-satunya dalam ekosistem yang membutuhkan pendekatan dasar untuk keamanan.

“Keamanan merupakan masalah besar, tapi kami memberitahu pelanggan kami bahwa Anda harus menerapkannya juga. Kami melihat cerita dari bank hacked dan menyalahkan penyedia pembayaran. Setiap orang harus menganggap mereka akan diserang, bahkan jika mereka bukan menjadi target utama,” tukasnya.

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0