spot_img

Institut Digital Nasional University, Rancangan Kominfo Cetak Talenta Digital

Telko.id – Institut Digital Nasional University atau (IDN-U) merupakan hasil dari rancangan kominfo mengembangkan Sekolah Tinggi Multimedia (STMM) Yogyakarta untuk mencetak talenta digital. Hal itu berdasarkan usulan Menkominfo Johnny G. Plate yang telah disetujui Presiden Joko Widodo.

Juru Bicara Kementerian Kominfo Dedy Permadi menyatakan, IDN-U merupakan program yang bertujuan untuk mendidik talenta digital Indonesia pada jenjang yang lebih tinggi. Menurutnya, kehadiran IDN-U merupakan angin segar bagi sektor pendidikan di Indonesia.

“Berita baik untuk Indonesia adalah kita akan segera menyambut Institut Digital Nasional University, universitas ini akan segera diluncurkan pada Tahun 2022 kuartal pertama nanti akan mulai dibuka programnya,” ujarnya.

Menurut Dedy, IDN-U nantinya tidak hanya dibuka di Yogyakarta, tetapi juga di beberapa kota lainnya, antara lain Jakarta, Medan, Bandung, Surabaya, Banjarmasin, Makassar, dan Manado.

“Ini tentu sebuah angin segar di mana kita memiliki optimisme yang luar biasa, karena tidak hanya pelatihan yang sifatnya nonformal, tetapi kita juga mendorong pendidikan formal untuk mempersiapkan talenta atau kecakapan digital,” jelasnya.

IDN-U akan memiliki 4 sekolah dengan dipimpin 4 dekan, yaitu Sekolah Komunikasi Digital, Sekolah Bisnis dan Platform Digital, Sekolah Pasca Sarjana Kominfo, dan Sekolah Kebijakan dan Regulasi Digital.

“Saya pikir ini adalah insitusi pendidikan pertama di Indonesia yang fokus pada kecakapan digital, maka akan terus dikembangkan sehingga kebutuhan talenta digital kita bisa terpenuhi,” tandasnya.

Jubir Dedy Permadi menegaskan bahwa IDN-U merupakan universitas pertama di Indonesia yang fokus pada kecakapan digital. Oleh karenanya, Kementerian Kominfo berkomitmen untuk terus dikembangkan sehingga kebutuhan talenta digital dapat terpenuhi.

Menurutnya, IDN-U nantinya akan memiliki tenaga pendidik sebanyak 70% dari kalangan praktisi atau ahli dan 30% dari akademisi. Format pendidikan memiliki jenjang kurikulum dari tingkat dasar, menengah dan lanjutan.

“Berita baik untuk Indonesia adalah kita akan segera menyambut Institut Digital Nasional University, yang akan hadir pertama di dua kota, Jogja dan Jakarta dan kemudian akan dikembangkan di 8 kota untuk kemudian hari,” ujarnya.

Dedy juga menjelaskan, IDN-U memiliki tiga program yakni reguler, non-reguler dan riset dan PPM. Untuk reguler meliputi program sarjana dan/atau sarjana terapan dan program pascasarjana terapan.

“Untuk program non-reguler ada program sarjana terapan, pascasarjana terapan dan program sertifikat. Sedangkan program riset dan PPM meliputi riset terapan di bidang transformasi digital, dan pengabdian pada masyarakat,” jelasnya.

Menurutnya, IDN-U nanti akan menerima siswa tanpa pembatasan usia peserta didik. Salah satu syaratnya adalah dengan tes standarisasi untuk seleksi penerimaan peserta baru.

“Program-program sumber daya manusia yang sudah dicanangkan terus bergulir, tidak berhenti walaupun ada pandemi yang melanda, tetapi kita tidak boleh patah semangat. Kita harus optimis dan memanfaatkan setiap peluang yang ada dengan mengikuti salah satunya program-program SDM bidang digital Kementerian Kominfo,” imbuhnya. (Icha)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

- Advertisement -spot_img

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0