spot_img

Akhirnya Cisco Menangkan Hak Paten Mereka

Telko.id – Cisco telah menghabiskan jutaan dolar guna membela paten yang berhubungan dengan Wi-Fi dan sekarang perusahaan jaringan ini akhirnya mengakhiri pertempuran hukum selama delapan tahun dengan kemenangan. Sebuah panel Sirkuit Federal mengatakan pada pekan ini bahwa perusahaan tidak harus membayar kerusakan Commil AS dan Cisco juga menjadi pemegang sah dari Paten tersebut.

Commil AS tidak membuat atau menjual chipset, gateway atau jalur akses, tetapi tidak memegang hak paten yang dibeli pada teknologi yang digunakan untuk membangun jaringan Wi-Fi dengan beberapa jalur akses.

Sekedar informasi, pada tahun 2011, juri federal di Texas menemukan Cisco bersalah melanggar paten yang diberikan dan Commil menerima $ 63.800.000 untuk penyalahgunaan paten tersebut, jumlah itu terus meningkat sebesar $ 10 juta selama bertahun-tahun sebagai bunga akumulasi.

Pada 2013, Federal Circuit DC, yang mengkhususkan diri dalam isu-isu paten, menyerukan sidang baru. Dikatakan Cisco berpikir paten Commil tidak valid dan harus memiliki kesempatan untuk berdebat kasus lagi. Sidang baru berlangsung di Mahkamah Agung AS.

Hakim Anthony Kennedy, bergabung dengan Hakim Ruth Bader Ginsburg, hakim Samuel Alito, hakim Sonia Sotomayor dan hakim Elena Kagan, mengatakan keyakinan Cisco bahwa paten itu tidak sah dan bukanlah pertahanan yang valid terhadap pelanggaran.

Meskipun Mahkamah Agung tidak menutup kemungkinan mendukung Cisco, namun nyatanya Mahkamah Agung mengirim kembali kasus tersebut ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal dan minggu ini pengadilan memutuskan Cisco tidak melanggar paten, dan ini akan menjadi keputusan final.

Dilansir dari rcr wirelles, minggu ini vonis tersebut adalah berita baik untuk Cisco dan dapat dilihat sebagai berita buruk bagi lawan mereka yang memegang banyak paten teknis dan menuntut perusahaan operasi tersebut dan dianggap melanggar. Tapi dalam jangka panjang, hasil yang paling signifikan dari kasus tersebut akan ditetapkan oleh putusan Mahkamah Agung pada bulan Mei mendatang. Pengadilan mengatakan keyakinan bahwa paten tidak valid dan bukan pertahanan yang valid terhadap klaim pelanggaran paten.

Cisco menjual titik akses Wi-Fi dari vendor lainnya, menurut CRN. Pada 2012 perusahaan membayar $ 1,2 milyar untuk Meraki, penyedia solusi jaringan Wi-Fi berbasis cloud.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

- Advertisement -spot_img

Latest Phone's

Latest Articles