spot_img

Pendapatan Indosat Ooredoo Tumbuh 11,4% Pada Semester Pertama 2021

Telko.id – Pendapatan Indosat Ooredoo Tumbuh 11,4% Pada Semester Pertama 2021. Angka ini berdasarkan hasil keuangan yang kuat untuk enam bulan pertama tahun ini, yang berakhir pada 30 Juni 2021 yang baru saja diumumkan, Kamis (29/07).

“Indosat Ooredoo secara konsisten mencatatkan kinerja keuangan yang kuat melalui eksekusi yang berfokus pada strategi transformasi kami. Pada paruh pertama tahun ini, kami berhasil mencapai pertumbuhan top-line yang solid, meneruskan tren pertumbuhan pendapatan yang secara konsisten mengungguli industry,” ungkap Ahmad Al-Neama, President Director and CEO Indosat Ooredoo.

Ia juga menambahkan bahwa EBITDA yang dicatatatkan juga unggul, dengan pertumbuhan dua kali lebih cepat daripada pendapatan. Dan, Indosat Ooredoo juga, menurut Neama berhasil mencatatkan laba bersih yang cukup baik.

Indosat Ooredoo mencatatkan kinerja keuangan yang solid di Semester 1 2021, mempertahankan momentum pertumbuhannya. Total pendapatan Indosat Ooredoo meningkat 11,4% year-on-year (YoY) menjadi Rp14,98 triliun. Pendapatan seluler naik 11,3% YoY menjadi Rp12,4 triliun.

Bisnis B2B Enterprise juga menunjukkan kinerja yang kuat, dengan peluang yang muncul termasuk IoT, IT Services, Cloud, dan Security, membantu memberikan pertumbuhan pendapatan 16,5% (YoY), menjadi Rp2,65 triliun.

EBITDA meningkat 24,8% YoY mencapai Rp6,78 triliun, merupakan EBITDA semester pertama tertinggi dalam tiga tahun terakhir. Hal ini disebabkan oleh kombinasi pertumbuhan top line dan efisiensi biaya yang berkontribusi terhadap pertumbuhan 4,8% pada margin EBITDA YoY, mencapai 45,2% di semester pertama tahun 2021.

Indosat Ooredoo juga mencatatkan laba bersih sebesar Rp5,6 triliun, meningkat signifikan Rp5,94 triliun dibandingkan semester pertama tahun 2020.

Indosat Ooredoo juga mencatat 60,3 juta pelanggan yang puas dan loyal di semester pertama 2021, meningkat 5,3% YoY. Pelanggan data 4G tumbuh menjadi 40 juta, meningkat 29,5% YoY. Pendapatan Rata-rata per Pengguna (ARPU) meningkat sebesar 8,2% YoY menjadi Rp34 ribu, terutama didorong oleh pertumbuhan yang kuat dalam lalu lintas data yang naik 40,2% YoY, membantu memberikan pertumbuhan 19% dalam pendapatan data 4G.

Pada kuartal kedua tahun 2021, Indosat Ooredoo mengumumkan peluncuran layanan 5G komersial pertamanya di kota Solo. Layanan 5G merupakan langkah selanjutnya dalam menghadirkan pengalaman digital kelas dunia kepada masyarakat di Indonesia. Peluncuran di Solo menjadikan Indosat Ooredoo sebagai yang terdepan dalam penggelaran 5G di Indonesia.

Menanggapi dampak pandemi COVID-19 yang terus berlanjut terhadap masyarakat Indonesia, Indosat Ooredoo meluncurkan inisiatif baru untuk mendukung pelanggan, karyawan, dan masyarakat. Menyikapi peningkatan permintaan lalu lintas data, Indosat Ooredoo mempercepat perluasan dan penguatan jaringan 4G berkualitas video miliknya.

Indosat Ooredoo juga bermitra dengan Pemerintah Indonesia untuk menyediakan kuota data internet gratis bagi pelajar dan menggelar jaringan tambahan di tempat-tempat strategis, seperti rumah sakit, untuk memastikan kebutuhan komunikasi digital mereka terpenuhi.

Selama situasi saat ini, kesehatan dan keselamatan karyawan tetap menjadi prioritas utama Perusahaan. Indosat Ooredoo terus menerapkan kebijakan kerja dari rumah semaksimal mungkin sambil memberikan berbagai dukungan untuk membantu memastikan karyawan tetap terhubung.

Update Rencana merger Indosat dan Tri

Pada kesempatan yang sama, Director Chief Operating Officer Indosat Ooredoo, Vikram Sinha menyampaikan tentang update rencana merger Indosat dan Hutchison 3 Indonesia. Menurut Vikram, rencana merger tersebut akhirnya diperpanjang hingga Agustus mendatang. Hingga saat ini, perseroan masih belum bisa membuka rencana para pemegang saham terkait rencana tersebut.

Director Chief Operating Officer Indosat Ooredoo, Vikram Sinha mengatakan hal tersebut menjadi tugas pemegang saham, sementara manajemen hanya bertugas untuk performance perusahaan.

“Ini di luar kami. Kami manajemen tugas kami adalah fokus pada performance dan bekerja itu. Itu pertanyaan untuk shareholder,” kata Vikram dalam Media Update Kinerja Indosat Ooredoo pada Paruh Pertama 2021, Kamis (29/7/2021), seperti di kutip dari CNBC.

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Senior Vice President (SVP) Corporate Communication Indosat Steve Saerang. Dia meminta menunggu akibat perjanjian yang diperpanjang hingga 16 Agustus mendatang.

Menurutnya saat ini menunggu perkembangan dari pemegang saham. Serta menjanjikan akan memberitahu saat update dari rencana tersebut sudah tersedia.

“Tunggu saja nanti ya karena mou extend sampai 16 agustus, kita akan tunggu perkembangan dari shareholder. Ada update dari shareholder akan update,” ungkap Steve.

Sebelumnya uji tuntas (due diligence) kedua perusahaan sebenarnya berakhir pada 30 Juni 2021 lalu. Namun akhirnya diperpanjang hingga Agustus mendatang.

Perpanjangan tersebut sudah juga terjadi sebelumnya. Yakni pada April yang diundur menjadi khir Juni lalu. (Icha)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

- Advertisement -spot_img

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0