Qualcomm Keberatan WiFi Alliance Gunakan Co-Existence LTE-U dan WiFi

Telko.id – Saat ini, WiFi Alliance dan beberapa anggotanya tengah bekerja untuk melakukan kolaborasi antara teknologi LTE unlicensed dengan WiFi agar dapat hidup saling berdampingan yang dikenal dengan WifiForward. Sayang, ternyata Qualcomm tidak ‘happy’ degnan rancangan baru dari WiFi Alliance tersebut. Kenapa?

Beberapa pihak berharap bahwa rencana dari WifiForward ini dapat berjalan terus karena saat ini menjadi waktu yang tepat untuk semua pihak menerima kompromi. Diperkirakan pada beberapa minggu ke depan, uji coba LTE-U dan Wi Fi dapat hidup berdampingan dalam spektrum tak berlisensi akan selesai.

“Mencapai kesepakatan lintas-industri dan memastikan hasil terbaik bagi pengguna Wi-Fi merupakan usaha yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sulit. Untuk semua itu bisa berjalan lancara maka semua pihak harus berkompromi untuk mencapai titik ini. Diskusi untuk menyimpulkan sejumlah item luar biasa dan mematangkan rencana uji coba akan diteruskan dana masuk dalam tahap rencana uji coba beta selama beberapa minggu ke depan,” ujar Kevin Robinson, Wakil Presiden Marketing Wi-Fi Alliance menjelaskan, seperti yang dikutip dari It Wire.

Namun, Dean Brenner, Vice Presiden Senior of government affairs Qualcomm, menyatakan bahwa versi terbaru dari rencana uji coba yang dirilis oleh Aliansi Wi-Fi tidak memiliki manfaat teknis. Ada bias tentang LTE-U ini. Dean menyayangkan juga bahwa masukan dari Qualcomm yang sempat disampaikan pada WiFi Alliance pada tahun lalu tidak diterima.

“Kami melihat bahwa ada sekelompok anggota WiFi Alliance yang melakukan kompromi. Kami juga sudah mengajukan proposal kompromi versi Qualcomm namun di tolak seluruhnya. Padahal, kami berusaha unhtuk menjaga manfaat LTE-U. Jangan sampai dijauhkan dari konsumen yang seharusnya dapat bermanfaat bagi kita semua,” ujar Brenner menjelaskan.

Pada versi yang baru tersebut, rencananya akan membutuhkan LTE-U untuk melindungi WiFi lebih dari 100 kali dibandingkan dengan WiFi yang akan melindungi LTE-U di semua bidang. Termasuk juga mengabaikan data yang disampaikan pada WiFi Alliance, seperti masukan dari para vendor WiFi.

Qualcomm juga khawatir bahwa apa yang akan di lakukan oleh WiFi Alliance ini akan mengancam ditutupnya LAA atau License Assisted Access. Padahal, LAA sedang dalam proses penyelesaian menjadi standar global di 3GPP.

Namun, Brenner berharap Federal Communications Commission atau FCC Amerika harus mengabaikan versi terbaru dari rencana WiFi Alliance tersebut karena istilah untuk spektrum tak berlisensi seharusnya inovasi permissionless, bukan perlindungan incumbent. (Icha)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0