Pasar BTS Akan Menurun, Benarkah?

Telko.id – Pasar basestation global memberikan tantangan ke vendor jaringan telekomunikasi seperti Ericsson, Huawei, Nokia, dan ZTE karena operator seluler akan menghabiskan lebih sedikit BTS di tahun-tahun mendatang.

Ini adalah berita buruk bagi semua vendor infrastruktur telekomunikasi – terutama Ericsson karena vendor jaringan telekomunikasi yang berbasis di Stockholm adalah pemimpin pasar di segmen basestation global pada tahun lalu.

Dilaporkan TelecomLead (13/5), tanda pertama yang terlihat adalah bahwa belanja macrocell basestation akan turun 2 persen menjadi USD 48 miliar pada tahun 2016, hal ini dikarenakan operator telekomunikasi mencoba untuk mengefisiensikan Capex mereka.

Penurunan belanja basestation di seluruh dunia akan berada di dua digit setiap tahun setelah penurunan 2 persen pada 2016, ujar laporan ABI Research.

Penurunan belanja basestation berarti bahwa setiap operator telekomunikasi global akan menggeser anggaran Capex untuk solusi yang memerlukan modal sedikit, seperti small cell, DAS, dan untuk memadatkan jaringan WiFi.

Sementara itu, India yang memiliki lebih dari 900 juta pelanggan mobile, akan mendominasi belanja di Asia Pasifik selama beberapa tahun ke depan.

Laporan penelitian telekomunikasi mencatat bahwa cakupan 4G di Amerika Utara hampir lengkap karena kawasan ini mempersiapkan untuk 5G bersama dengan Jepang dan Korea Selatan. Amerika Utara akan memperlihatkan penurunan terbesar sebagai bentuk dari penyebaran untuk cakupan LTE yang berkurang.

kawasan Asia Pasifik masih merupakan pasar basestation terbesar pada tahun 2016, tapi turun dari puncaknya 2015 sebagai Cina melengkapi peluncuran LTE, kata ABI Research.

Sekadar informasi, Ericsson adalah pemimpin di pasar basestation keseluruhan pada tahun 2015. Huawei, Nokia Networks, Alcatel-Lucent dan ZTE adalah vendor basestation top lainnya berdasarkan pendapatan. Tetapi perusahaan-perusahaan jaringan telekomunikasi ini akan menghadapi tantangan di bulan depan.

ABI Research mengatakan sebagai siklus teknologi 5G akan berlangsung, vendor basestation termasuk Ericsson, Huawei, dan Nokia akan menghadapi tantangan untuk menggantikan pendapatan yang hilang dalam jangka pendek. Sementara itu, komersialisasi 5G di awal mungkin akan membantu untuk menggantikan pendapatan yang hilang ini, tidak sampai setelah 2020 bahwa kontribusi ini menjadi bermakna.

ABI Research menunjukkan Ericsson, Huawei, dan Nokia perlu mencari alternatif aliran pendapatan untuk menebus pendapatan yang hilang dari basestations. Kedua vendor baik Ericsson dan Huawei sudah terhuyung-huyung di bawah tekanan karena penurunan penjualan keseluruhan di sebagian besar wilayah yang biasanya mereka kuasai.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0