Laba Bersih Menurun, Inilah Strategi China Unicom

Telko.id – China Unicom, sebagai operator telekomunikasi terbesar kedua di China, telah mengalami penurunan pertama untuk laba bersih mereka sejak tahun 2010 silam. Hal ini dikarenakan oleh perubahan yang kompleks dari lingkungan bisnis serta persaingan yang ketat diantara para pemain Telko di Negeri Tirai Bambu ini.

Sekedar informasi, laba setahun penuh turun sekitar 12,4% menjadi 10,56 miliar yuan atau setara dengan $ 1,62 miliar, dibandingkan dengan tahun sebelumnya, laba bersih mereka mencapai 12,06 miliar yuan.

Ketua sekaligus CEO China Unicom, Wang Xiaochu menyalahkan kinerja yang buruk pada perubahan kebijakan pemerintah, seperti ‘peningkatan kecepatan dan penurunan tarif’ serta pajak pertambahan nilai pemerintah Beijing yang dikenakan pada operator telekomunikasi pada Juni 2014. Dari Oktober tahun lalu pun, pemerintah juga mewajibkan operator untuk membawa lalu lintas data yang tidak terpakai dari pelanggan individu untuk bulan berikutnya, yang tentunya menempatkan tekanan lebih lanjut pada pendapatan operator.

“Karena lisensi asimetris 4G, keunggulan kompetitif kami di 3G telah memudar dengan cepat,” kata Wang seperti dilaporkan oleh TelecomAsia (17/3).

Pendapatan layanan seluler mereka pun ikut merosot sebesar 8% menjadi 142.620 miliar yuan. Sementara Jumlah pelanggan seluler menurun sebanyak 14.260.000, dan menjadikan mereka hanya memiliki 252.320.000 pelanggan. Sekedar informasi, saingan terbesar mereka, China Mobile melakukan sebuah kampanye yang kuat dalam mempromosikan bisnis 4G sepanjang tahun lalu.

“Menghadapi lingkungan bisnis yang kompleks, perusahaan tengah menyesuaikan waktu yang tepat untuk memprioritaskan operasi guna memfokuskan sumber daya pada 4G,” kata Wang, yang menjadi ketua Unicom pada bulan Agustus silam.

Unicom sendiri sejatinya telah meningkatkan dan mempercepat investasi 4G dari sisi jaringan, terminal dan juga demonstrasi pasar. Hal ini juga sejatinya meningkatkan kecepatan jaringan 4G dengan cakupan 4G yang stabil dan terus menerus bertambah di daerah perkotaan nasional, kabupaten dan kota-kota berkembang serta cakupan mendalam di kota-kota utama. Perusahaan dengan cepat meningkatkan pangsa pasar handset 4G sekaligus mengoptimalkan penyatuan saluran dan pengguna yang terintegrasi juga telah mendorong promosi secara interaktif.

Perusahaan juga telah menandatangani perjanjian strategis dengan China Telecom di bulan Januari lalu, untuk berbagi sumber daya dan meningkatkan efisiensi, awalnya berfokus pada bidang yang meliputi jalur transportasi, desa-desa terpencil, distribusi dalam ruangan baru dan titik-titik baru. Unicom mengatakan hal ini bertujuan untuk mengurangi biaya pembangunan jaringan dan meningkatkan pengalaman pelanggan dengan cepat melalui kerjasama. Kedua perusahaan akan sepenuhnya bekerja sama dalam hal jaringan co-building, standarisasi handset dan mengembangkan layanan baru yang inovatif.

Wang mengatakan pendapatan Unicom telah merosot selama 17 bulan berturut-turut, tetapi dengan ukuran di atas, bisnis operator 4G telah muncul. Unicom juga telah menambahkan 5.270.000 dan 5.380.000 pengguna 4G pada bulan Januari dan Februari, yang juga telah mendorong peningkatan pada bulan-bulan tersebut untuk sektor pendapatan layanan seluler rata-rata perbulan.

“Kami berharap dapat menstabilkan penurunan pendapatan dalam jangka pendek, dan mengubah tabel pada kinerja laba dalam satu tahun,” tutup Wang.

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0