Inilah Prediksi Pasar Tower di Amerika Serikat

Telko.id – Dengan suku bunga diperkirakan akan meningkat dan upgrade dari putaran berikutnya jaringan operator tidak diharapkan untuk lebih dari satu tahun, beberapa pengamat mungkin mengatakan ini bukan waktu terbaik untuk berinvestasi di sektor tower.

Sementara, pihak lain mungkin mengatakan ini adalah waktu yang tepat untuk berinvestasi, karena harga aset bisa meningkat ketika belanja pembawa mengambil.

“Seperti kita melihat tren penyewaan rasanya seperti kita berada di sebuah ‘palung’,” ucap Ric Prentiss dari Raymond James & Associates, seperti dilaporkan RcrWirelles (9/6).

Alasan Prentiss mengungkapkan kata-kata ‘palung’ dalam kegiatan penyewaan operator ini terutama disebabkan oleh pengeluaran yang dipangkas oleh AT & T Mobility dan Sprint, mencatat Verizon Wireless dan T-Mobile AS mendrive sebagian besar aktivitas penyewaan menara baru di AS sekarang.

“Ketika Anda menyebut Verizon, perusahaan ini merupakan perusahaan yang besar dan seperti yang kita lihat di Verizon terlihat cukup stabil. Jika Anda berbicara dengan menara perusahaan besar dan kecil, publik dan swasta, semua orang tampaknya menunjukkan bahwa Verizon telah menjadi salah satu bagian terpenting atas dua kegiatan sewa guna usaha [operator] pada tahun ini,” tambah Prentiss.

Sementara itu, hal berlainan terjadi pada diri AT & T. Mereka sangat aktif pada tahun 2013 dan 2014, namun kemudian aplikasi dan pipa mereka melambat dan berdampak pada penetrasi tower yang juga melambat pada tahun 2015, dan terus ke 2016. Sedangkan T-Mobile, lebih baik ketimbang AT & T,  T-Mobile terlihat sangat aktif sementara Sprint hanyalah MIA besar.

Dilain pihak, Panel moderator Clayton Funk dari Media Venture Partners mencatat total belanja dari operator Amerika Serikat mencapai angka rata-rata USD 31,5 miliar per tahun selama kurun waktu 2011 hingga 2013, namun pada tahun 2014 sudah berada di kisaran USD 27 miliar hingga USD 29 miliar. Prentiss menunjukkan varian mereka lebih berdampak bagi vendor peralatan atau lebih tepatnya untuk perusahaan menara, yang menyadari sebagian besar pendapatan mereka dari kontrak jangka panjang.

Sedangkan Menara eksekutif pada panel mengatakan belanja operator dapat dipengaruhi oleh isu-isu ekonomi makro dan oleh projectories jaringan operator tertentu. Kedua perusahaan Tower yakni Amerika Tower dan SBA Communication menambahkan bahwa perusahaan mereka terus menerus meminjam dana untuk membeli lebih banyak menara selagi mereka bisa.

Marc Ganzi, co-founder Digital Bridge Holdings, mengatakan bahwa perusahaannya telah meningkatkan ekuitas sekitar USD 4 miliar untuk berinvestasi di menara, smallcell, serat dan pusat data. Ganzi mengatakan Digital Bridge telah mengalokasikan setengah miliar dolar untuk memulai rollup dari ruang data center.

“Kami sangat fokus pada infrastruktur internet, Ini semacam kaki ketiga dari apa yang kita pikirkan dan semacam ekosistem kritis yang mampu menyediakan infrastruktur untuk pelanggan kami, onramp menjadi menara dan smallcell serta komponen transportasi dari jaringan menjadi serat, dan kemudian ultimate home yang berfungsi sebagai agregasi data dan benar-benar berada di pusat data. Jadi kami menghabiskan banyak waktu di sekitar colocation service, managed service, cloud connectivity dan disaster recovery, yang kami pikir semua layanan yang pelanggan kami inginkan di suatu hari. “Tukasnya.

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0