Latest Phone

Welcome to BESPOKE AI, Cara Samsung Pamer Teknologi AI Home

Telko.id - Welcome to BESPOKE AI merupakan cara Samsung...

Tecno Perkenalkan Robot Anjing Lucu di MWC Barcelona

Telko.id – Tecno kembali ikut meramaikan MWC Barcelona 2024...

Oppo Pad Air2

Facebook Lirik Gelombang Milimeter untuk Internet Gratis

Telko.id – India boleh saja memblokir layanan Free Basics milik Facebook, namun tidak berarti jejaring sosial besutan Mark Zuckerberg itu berputus asa. Kenyataannya, Facebook masih melanjutkan upayanya untuk menyebar luaskan layanan internet gratis yang merupakan bagian dari internet.org itu untuk negara-negara berkembang.

Perusahaan baru-baru ini mengatakan kepada the Verge, bahwa mereka sedang meneliti jaringan nirkabel yang menggunakan band gelombang milimeter yang memiliki frekuensi sangat tinggi. Ada setidaknya dua paten diterapkan pada teknologi ini, yang mirip dengan yang diusulkan oleh Starry, perusahaan yang dipimpin oleh CEO Aereo, Chet Kanojia.

“Karya ini merupakan bagian dari Connectivity Lab yang mendukung misi Internet.org – untuk menghubungkan empat miliar orang yang tidak memiliki akses Internet,” ungkap salah seorang perwakilan.

Gelombang Milimeter nirkabel beroperasi di spektrum 30 sampai 300GHz, sebuah frekuensi yang juga sedang diuji oleh operator untuk jaringan seluler 5G. Ini umumnya diatur sebagai jaringan “mesh,” dimana sinyal memantul antara antena ditempatkan secara strategis. Sinyal tersebut umumnya tidak melalui dinding atau hambatan lainnya, sehingga garis langsung dari situs diperlukan.

Kanojia baru-baru ini mengatakan bahwa Starry berencana untuk menggunakan ini untuk memberikan koneksi berkecepatan gigabit dengan kapasitas tak terbatas.

Seiring dengan penelitiannya terhadap jaringan gelombang milimeter, Connectivity Lab Facebook sedang mencari cara untuk menyediakan internet melalui satelit dan sarana lainnya. Namun, layanan Free Basics perusahaan, yang memberikan pengguna akses ke Facebook dan beberapa situs lain (tetapi tidak semua internet), tidak serta merta diterima. Banyak yang berpikir bahwa itu melanggar prinsip-prinsip netralitas internet dan dapat membahayakan proyek lain yang juga menyediakan internet gratis untuk daerah miskin. Google, misalnya, memiliki Project Loon, yang menggunakan balon di langit-langit yang tinggi untuk mendistribusikan internet nirkabel, dengan tidak ada batasan konten.

Aplikasi paten Facebook merinci bagaimana jaringan dapat dibangun secara efisien menggunakan sistem gelombang milimeter, tetapi tidak ada jaminan bahwa mereka akan diakui oleh USPTO. Demikian dilaporkan Engadget, Kamis (11/2).

Selain Facebook dan Starry, sebelumnya beberapa pemain lain juga telah meneliti teknologi ini, termasuk operator jaringan seluler.

Latest

Indosat Dorong Indonesia Implementasi Teknologi AI

Telko.id – Indosat bersama Twimbit baru saja meluncurkan laporan...

ZTE Hadirkan Inovasi Solusi Cold-Plate Liquid Cooling

Telko.id - ZTE Corporation berpartisipasi dalam Indonesia Cloud and...

Telkomsat dan Starlink, Siap Garap Segmen Enterprise di Indonesia

Telko.id – Telkomsat dan Starlink siap garap segmen enterprise...

Tiga Peran Strategis IDTH Sebagi Rujukan Untuk Uji Perangkat Telekomunikasi

Telko.id – Indonesia Digital Test House (IDTH) yang telah...

Rekomendasi

Sharp Indonesia Ekspansi Ke Pasar Smartphone Bali!

Telko.id - Sukses memikat para pengguna smartphone di Jakarta, Sharp terus melakukan ekspansi penjualan dengan menyasar kota – kota besar lainnya di Indonesia.   Di...

Acer Predator Triton Neo 16, Spek nya Nggak Main-main Buat Ngegame!

Telko.id - Acer Predator Triton Neo 16 baru saja diluncurkan dengan spesifikasi yang nggak main-main, boleh diadu dengan laptop gaming lainnya. Bodinya pun tergolong tipis...

Acer Indonesia Hadirkan Dua Laptop AI, Swift X 14 AI dan Swift Go 14 AI

Telko.id - Acer Indonesia hari ini (27/3) resmi merilis laptop seri Swift generasi terbaru Swift X 14 AI (SFX14-72G) dan Swift Go 14 AI...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini