Latest Phone

Oppo Pad Air2

Oppo Reno11 Pro (China)

Tecno Spark 20

Polisi Belanda Tangkap Dua Hacker Penyebar Ransomware

Jakarta – Belum lama ini, Polisi Belanda mengungkapkan bahwa mereka telah menangkap dua hacker muda yang menyusupkan malware yang dikenal sebagai “ransomware” untuk menginfeksi ribuan komputer di seluruh dunia. Tujuannya sederhana, untuk kemudian meminta sejumlah  uang kepada para korban yang komputernya terjangkit virus tersebut.

Warga negara Belanda, berusia 18 dan 22 tahun ini diduga mengirimkan virus ke puluhan ribu komputer di seluruh dunia.

Virus yang mereka sebut sebagai “CoinVault” ini pertama kali muncul pada Mei 2014. Virus ini berhasil mengunci sekitar 1.500 komputer, yang semuanya menggunakan sistem operasi Windows.

Sebagian besar korban berdomisili di kawasanBelanda, Inggris, Jerman, Perancis dan Amerika Serikat. Keterangan tersebut di dapat dari perusahaan keamanan cyber Kaspersky yang dibantu polisi Belanda dalam penyelidikannya.

Seperti dilansir dari laman phys.org, Jumat (18/9), puluhan  orang membayar uang tebusan untuk dapat mengkases kembali komputer mereka, namun sebagian lagi menolak permintaan tersebut.

“File foto dan video liburan serta presentasi korban hilang, akibat mereka tidak mau membayar tebusan kepada para hacker,”tambahnya.

Polisi tidak mengatakan berapa banyak uang yang dihasilkan oleh dua hacker ini. Sebagai informasi, mereka di tangkap pada hari senin waktu setempat di pusat kota amersfoort.

Para hacker rupanya menuntut pembayaran Bitcoins, yaitu jenis mata uang digital yang tidak didukung oleh pemerintah atau bank sentral, dan sangat sulit untuk dilacak.

Identitas pria itu tidak terungkap dan mereka diserahkan dalam tahanan ketika mereka muncul di pengadilan Rotterdam, pada Kamis kemarin.

Menurut Kaspersky, versi baru dari CoinVault muncul pada April 2015 yang memiliki frase tulisan “bahasa Belanda Tanpa Cacat.”

“Bahasa Belanda adalah bahasa yang relatif sulit untuk ditulis tanpa kesalahan, sehingga kami menduga dari awal penelitian kami bahwa ada hubungan negara Belanda untuk penyebar malware,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Menurut Symantec, ahli keamanan cyber dari US, kasus “ransomware” terjadi lebih dari dua kali lipat di seluruh dunia pada tahun 2014. [AK/IF]

Latest

Dua Perangkat Samsung Ini Tangguh Untuk Berbagai Medan

Telko.id - Untuk memenuhi kebutuhan berbagai perusahaan di Indonesia...

Telkomsel dan ZTE Kolaborasi, Hadirkan Pengalaman 1 Gbps di Indonesia

Telko.id – Telkomsel dan ZTE Corporation jalin kerjasama strategis...

Xiaomi Perkenalkan Ekosistem Pintar “Human x Car x Home” di MWC 2024

Telko.id - Xiaomi memperkenalkan ekosistem pintar terbaru "Human x...

Telkomsel Hadirkan Paket kuWOTA JKT48, Apa Untungnya?

Telko.id – Telkomsel Prabayar kolaborasi dengan JKT48 meluncurkan paket...

Rekomendasi

Tecno Spark 20 Pro Series, Seharga Rp.2 jutaan Pas Buat Gen Z

Telko.id - Tecno Spark 20 Pro Series resmi hadir yang merupakan seri lanjutan dari Tecno Spark 20 Series yang telah diluncurkan Januari lalu. Tecno...

Chipset Exynos 2400 di Samsung Buat Galaxy S24 dan S24+ Ngacir!

Telko.id - Samsung Galaxy S24 Series sukses mendapat animo luar biasa dari konsumen di Indonesia berkat pengalaman terbarukan dari Galaxy AI yang tak bisa ditemukan...

Acer Manufacturing Indonesia Terus Lanjutkan Berkarya di Indonesia

Telko.id - Acer Manufacturing Indonesia (AMI), fasilitas produksi Acer di Indonesia, memperingati 12 tahun berkarya untuk bangsa. Hadir di Indonesia sejak Januari 2012 sebagai wujud...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini