Di APAC, Industri OTT Akan Meningkat Dalam 3 Tahun Kedepan, Benarkah?

Telko.id – Meskipun menjadi sebuah tantangan, namun pasar premium OTT di kawasan Asia Pasifik berada di jalur yang tepat untuk mencatat pertumbuhan yang cepat pada 2019, menurut sebuah studi baru dari Vindicia dan Ooyala.

Dilaporkan TelecomAsia (9/5), Temuan menunjukkan bahwa pertumbuhan akan berada di sekitar angka USD 85 juta dari tahun 2015 menjadi USD 230 juta di Australia pada tahun 2019 mendatang. Sementara untuk di Indonesia, pertumbuhan terjadi mulai dari USD 7 juta menjadi USD 40 juta dan dari USD 8 juta menjadi USD 45 juta di Thailand pada periode tahun yang sama.

Penyedia layanan lokal akan memiliki porsi yang signifikan dari pasar dan akan mendominasi pasar di Indonesia dan Thailand, sementara Netflix akan menjadi pemain dominan di Australia.

Dilakukan penelitian dan strategi konsultasi MTM, yang juga studi tertutup lebih dari 80 responden dari tiga pasar, termasuk berbagai profesional industri senior, tersedia perspektif mereka tentang tren pasar saat ini dan masa depan serta perkembangannya.

Penelitian ini menyoroti tiga tantangan utama untuk ekspansi pasar premium OTT. Pertama pada infrastruktur broadband, mengenai tantangan infrastruktur broadband dan akses terbatas ke layanan fixed-line yanh terjangkau menjadi hambatan yang signifikan untuk pertumbuhan.

Di Australia, kecepatan koneksi internet rata-rata berada di angka 8.2Mbps, atau sekitar setengahnya dari Inggris dan Amerika Serikat. Thailand sendiri memiliki rata-rata yang sama, sekitar 9.2Mbps, tetapi hanya 9% dari konsumen berlangganan. Bagaimana dengan Indonesia? Menurut penelitian ini, di Tanah Air, hanya ada 1% penetrasi broadband dengan kecepatan rata-rata 3.9Mbps. Peserta melihat kawasan APAC sebagai pasar untuk mobile broadband.

Kedua, pada lokalisasi konten. Meskipun daya tarik konten internasional, responden percaya pemrograman bahasa lokal adalah penting untuk proliferasi layanan OTT premium di Indonesia dan Thailand. Mereka mengharapkan persaingan yang ketat antara penyedia TV berbayar lokal lebih memiliki lisensi dari perpustakaan konten lokal yang ada.

Dan ketiga, faktor Netflix. Sementara kehadiran Netflix akan mendorong perluasan pasar OTT pada umumnya, konsumen akan berjuang dengan Netflix, satu kualitas layanan diharapkan akan cocok untuk semua kalangan. Karena itu, akan ada masa ketidakpastian sebagai konsumen memilih antara Netflixmandiri dan persembahan lain dari penyedia konten lokal, yang multi-platform dan paket bundling yang pada akhirnya dapat membuktikan bahwa layanan mereka lebih menarik.

“Dari 12 sampai 24 bulan ke depan kurang berfungsi sebagai ujian apakah premium OTT akan lepas landas, tetapi lebih sebagai ukuran bagaimana hal itu akan menembus selera populer,” kata Bryta Schulz, SVP Vindicia tentang pemasaran dari layanan OTT ini.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Latest Phone's

Latest Articles

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0