Latest Phone

Welcome to BESPOKE AI, Cara Samsung Pamer Teknologi AI Home

Telko.id - Welcome to BESPOKE AI merupakan cara Samsung...

Tecno Perkenalkan Robot Anjing Lucu di MWC Barcelona

Telko.id – Tecno kembali ikut meramaikan MWC Barcelona 2024...

Oppo Pad Air2

Keuntungan Samsung Melonjak 10x Dari Permintaan Chip di Tengah Booming AI

Telko.id –  keuntungan Samsung Electronics mengalami lonjakan dari laba operasional yang signifikan pada kuartal pertama, menunjukkan pemulihan yang kuat dari kondisi yang sulit sebelumnya.

Laba operasional naik sebesar 933% dari tahun ke tahun, mencapai $4,8 miliar (6,6 triliun won Korea), didorong oleh meningkatnya permintaan untuk chip memori dan produk AI.

Sebelumnya, Samsung mengalami penurunan laba selama enam kuartal berturut-turut dikarenakan penurunan harga chip memori pasca-pandemi. Namun, harga chip telah pulih sejak permintaan untuk chip Memori Bandwidth Tinggi (HBM) meningkat, terutama untuk aplikasi AI yang kompleks.

Menanggapi permintaan yang terus meningkat, Samsung berencana untuk terus meningkatkan pasokan chip HBM. Hal ini diumumkan sebagai respons terhadap meningkatnya permintaan untuk AI generatif, sebuah bidang yang semakin berkembang.

Baca juga : Chipset Exynos 2400 di Samsung Buat Galaxy S24 dan S24+ Ngacir!

Dukungan dari Industri AI

Samsung juga mendapat dukungan dari industri AI, terutama dari perusahaan seperti Nvidia. CEO Nvidia, Jensen Huang, mengumumkan bahwa Nvidia sedang mengkualifikasi chip HBM baru dari Samsung untuk digunakan dalam unit pemrosesan grafis mereka. Hal ini menunjukkan bahwa permintaan untuk chip HBM dan produk AI yang berbasis chip semakin meningkat.

Meskipun menghadapi tantangan seperti depresiasi mata uang won Korea dan kenaikan harga minyak, Samsung tetap optimis. Perusahaan telah memulai “mode darurat,” yang mengharuskan eksekutifnya bekerja lebih keras untuk mengatasi tantangan ini.

Outlook Masa Depan

Samsung optimis tentang outlook bisnisnya di paruh kedua tahun 2024. Permintaan yang kuat untuk AI generatif diperkirakan akan tetap stabil, meskipun ada volatilitas dari tren makroekonomi dan masalah geopolitik.

“Pada paruh kedua tahun 2024, kondisi bisnis diperkirakan akan tetap positif dengan permintaan—terutama seputar AI generatif—yang tetap kuat, meskipun volatilitas terus berlanjut terkait tren makroekonomi dan masalah geopolitik,” kata Samsung dalam laporan pendapatannya pada hari Selasa.

Bulan lalu, CEO Nvidia Jensen Huang mengatakan perusahaannya sedang dalam proses kualifikasi chip HBM baru Samsung untuk unit pemrosesan grafis Nvidia—yang menyebabkan kenaikan saham Samsung sebesar 6% segera setelah pengumuman tersebut.

Analis CLSA Sanjeev Rana baru-baru ini mencatat bahwa harga jual rata-rata chip memori diperkirakan akan “terus meningkat pada tahun 2024,” didorong oleh “peningkatan pasokan permintaan memori, penurunan inventaris, permintaan yang kuat dari aplikasi AI, dan peningkatan produksi HBM. ”

Samsung telah memulai tahun dengan kuat, didorong oleh meningkatnya permintaan untuk chip memori dan produk AI. Dukungan dari industri AI dan langkah-langkah strategis yang diambil oleh perusahaan telah membantu Samsung mengatasi tantangan dan memperkuat posisinya di pasar chip dan AI.

Apakah taruhan baru Samsung pada ponsel pintar dan chip berkemampuan AI akan memperkuat kepemimpinannya di kedua pasar tersebut. Samsung telah merebut kembali posisinya sebagai pembuat ponsel pintar terbesar di Q1—setelah dicopot oleh Apple pada tahun 2023—didorong oleh seri Galaxy S24 yang baru diluncurkan pada bulan Januari.

Seri andalan, yang ditandai dengan fitur AI generatifnya, mendapat sambutan pasar yang kuat; penjualan global S24 tumbuh 8% dari tahun ke tahun dibandingkan seri Galaxy S23 tahun lalu selama tiga minggu pertama ketersediaannya, menurut Counterpoint Research.

Namun, “masih terlalu dini untuk mengharapkan fitur AI mendorong siklus penggantian yang kuat,” kata Mehdi Hosseini, analis di Susquehanna, karena pabrikan Tiongkok juga menjadi “lebih inovatif dan agresif” dengan model ponsel pintar 5G baru.

Perusahaan ini juga terlambat dalam permainan chip memori AI, dimana pesaingnya dari Korea Selatan SK Hynix telah memimpin sebagai pemasok utama ke Nvidia. Samsung mengatakan pihaknya berencana memproduksi massal chip HBM generasi berikutnya pada paruh pertama tahun 2024. (Icha)

Latest

Explore Galaxy S24 Series Lebih Worry-free? Ini 4 Tips Jitunya!

Telko.id – Pakai smartphone canggih, pasti juga ada ke...

WWF ke 10, Telkomsel Pastikan Kesiapan dan Kemudahan Akses Jaringan Broadband

Telko.id - Telkomsel turut menyukseskan pelaksanaan World Water Forum...

WWF Ke-10,  XL Axiata Siapkan Jaringan Berkualitas dan Body Worn Camera 

Telko.id - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) memastikan...

Oppo A60 Hadirkan Ketahanan Tingkat Militer, Ini Spesifikasi Lengkapnya!

Telko.id - Hari ini, Oppo meluncurkan anggota terbaru dari...

Rekomendasi

Explore Galaxy S24 Series Lebih Worry-free? Ini 4 Tips Jitunya!

Telko.id – Pakai smartphone canggih, pasti juga ada ke khawatiran tentang keamanan data. Tapi dengan menggunakan Galaxy S24 Series akan lebih worry-free karena memiliki...

Anggota Samsung Members Kini Berjumlah 10 Juta, Ini Apresiasinya!

Telko.id - Samsung Members merupakan komunitas yang dibangun bagi pengguna Samsung. komunitas di Indonesia tumbuh 2 kali lipat hanya dalam kurun waktu 2 tahun,...

Pakai Samsung Galaxy AI Bikin Nulis Tugas Makin Kaya Referensi

Telko.id – Samsung telah menghadirkan Galaxy AI Bahasa Indonesia ke berbagai perangkat flagship-nya, salah satunya Galaxy S23 FE bakal membantu para mahasiswa mengolah informasi...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini