Nokia Gandeng Amazon Web Service Untuk Perkuat Strategi 5G dan IoT

Telko.id – Nokia telah mengumumkan kolaborasi dengan Amazon Web Services (AWS) dalam upaya untuk meningkatkan migrasi Cloud dan layanan wide-area networking (SD-WAN) yang didefinisikan oleh perangkat lunak untuk perusahaan, dan juga bekerja sama dalam pengembangan 5G dan Internet Things (IoT ), seperti dilansir dari ZDNet.

Kesepakatan tersebut akan melibatkan kolaborasi di empat katagori. Pertama, Nokia dan AWS menciptakan strategi dan panduan 5G dan edge cloud baru termasuk referensi arsitekturnya. Kedua, baik Nokia maupun AWS akan mengkomersialkan IoT dengan menggunakan AWS Greengrass, Amazon Machine Learning, Nokia Multi-access Edge Computing (MEC), dan Nokia Impact platform. Ketiga, Nokia juga akan memberikan konsultasi, desain, integrasi, migrasi, dan operasi untuk infrastruktur dan aplikasi serta penerapan AWS pada service provider. Keempat, Nokia dan AWS akan bekerjasama untuk mengintegrasikan antara layanan NAN-SD dan WAN Nokia NSE dan AWS, dengan lingkungan hibrida “satu panel kaca”.

Kemitraan ini dibentuk karena kebutuhan akan “integrasi yang lebih ketat” antara jaringan dan infrastruktur TI, kata perumus strategi utama Nokia Kathrin Buvac.

“Kolaborasi kami dengan AWS akan mempercepat migrasi aplikasi penyedia layanan ke cloud dan memungkinkan kami untuk menempa peluang baru bersama-sama dengan memberikan layanan konektivitas dan awan generasi mendatang,” kata Buvac.

“Ini adalah kolaborasi yang luas, yang mencakup kemampuan layanan kami dalam migrasi aplikasi, SD-WAN dari Nuage Networks, 5G, dan IoT, yang memungkinkan peluang pertumbuhan baru bagi pelanggan utama kami baik di segmen layanan dan segmen pasar perusahaan besar.”

Menurut Nokia, penyedia layanan komunikasi dan perusahaan “memerlukan solusi untuk mengatasi kebutuhan konektivitas aplikasi berbasis awan seperti mengoptimalkan latency, layanan jaringan virtualisasi dan routing, dan solusi untuk IoT”.

“Perusahaan besar memerlukan konektivitas yang dikelola sepenuhnya untuk mengakses infrastruktur awan, dan solusi IoT dan analitik terintegrasi untuk meningkatkan produktivitas dan kemudahan digitalisasi,” tambah Nokia.

Nokia juga telah terlibat dalam kolaborasi dengan Intel pada teknologi radio 5G pra-standar, solusi jaringan, dan interoperabilitas, dengan kepala industri dan kapal induk Nokia Oceania Gary Conway minggu lalu yang memberi label 5G lebih dari sekadar evolusi jaringan tradisional, namun bukan sebuah enabler untuk mempercepat transformasi industri.

“5G secara khusus dirancang untuk memenuhi puluhan miliar perangkat yang diharapkan untuk masa depan otomatis kami,” kata Conway.

“Ini juga akan memberikan koneksi latency rendah untuk aplikasi real-time paling maju seperti kontrol mesin presisi dalam operasi robot. Yang penting, 5G akan memanfaatkan spektrum tanpa izin, yang berarti jaringan pribadi nirkabel akan mudah dicapai.”

Nokia terlibat dengan sekitar 40 operator secara global pada uji coba 5G, termasuk dengan Vodafone dan Optus di Australia, dan StarHub dan M1 di Singapura.

Selama uji coba Vodafone Australia, Nokia memperoleh kecepatan download dan upload gabungan rata-rata sekitar 4.84Gbps dan latensi 2,8 milidetik dengan menggunakan teknologi 8×8 Multiple-Input Multiple-Output (8×8 MIMO) dan 64 Quadrature Amplitude Modulation (QAM) di seluruh spektrum 4.5GHz. band, dengan bandwidth sel 200MHz.

Uji coba StarHub pada bulan November tahun lalu melihat Nokia mencapai kecepatan 4.3Gbps yang sama dan latensi gelombang 1ms lebih dari sentimeter (cmWave) antara band 3GHz dan 30GHz menggunakan platform Nokia AirScale, sementara M1 dan Nokia menggunakan 5G untuk menampilkan latency 1ms pada robot.

Percobaan 5G ini diikuti oleh StarHub dan demonstrasi kecepatan transmisi data dari 600Mbps melalui 4G menggunakan 4×4 MIMO dan agregasi carrier.

Peralatan dan solusi Nokia 5G juga digunakan oleh AT & T dalam uji coba Indiana, Texas, dan Michigan, sementara Verizon mengandalkan Nokia untuk 11 jaringan percobaan 5G pra-komersial di Atlanta, Georgia; Bernardsville, New Jersey; Brockton, Massachusetts; Dallas, Texas; Denver, Colorado; Houston, Texas; Miami, Florida; Sacramento, California; Seattle, Washington; dan Washington DC.

Nokia juga menggelar sel kecil dengan carrier untuk meningkatkan kepadatan jaringan sebagai pendahulu 5G.

“Operator harus dapat mengoptimalkan bagaimana mereka memasang situs secara lebih cepat, bagaimana mereka mengurangi biaya, dan bagaimana mereka merespons persyaratan situs yang unik,” kepala Nokia Oceania Ray Owen mengatakan pada bulan Juni.

“Pendekatan terkoordinasi terhadap identifikasi, perancangan, dan penerapan lokasi sel kecil, menyatukan teknologi Nokia dalam pendekatan modular dengan ekosistem rekayasa dan layanan industri yang lebih luas, akan menjadi keuntungan yang signifikan bagi operator yang mendukung infrastruktur dan perencanaan yang ada untuk jaringan yang lebih banyak di mana-mana. kain yang akan dibutuhkan dengan 5G. ”

Setelah mengumumkan produk pertama 5G pada bulan Februari, Nokia mengatakan kepada ZDNet bahwa mereka akan menggunakan solusi virtualisasi fungsi jaringan (NFV) dan 4.9G untuk memungkinkan adopsi awal operator telekomunikasi sebesar 5G.

5G First menyediakan rangkaian produk 5G end-to-end untuk operator yang menampilkan produk akses radio awan Nokia (RAN), serta antena adaptif AirScale MIMO Massive untuk pita frekuensi 3.5GHz, 4.5GHz, 28GHz, dan 39GHz.

Pada IoT, Nokia bekerja sama dengan operator global untuk mengarsipkan dan menerapkan jaringan narrowband-IoT (NB-IoT), termasuk dengan KT, Vodafone NZ, dan M1, dan awal tahun ini mengumumkan kerangka kota cerdas untuk memungkinkan penerapan skala lebih besar. Proyek IoT oleh pemerintah.

Pada bulan Februari, Nokia memberi tahu ZDNet bahwa ia “berinvestasi secara substansial” dalam platform dan sistem IoT saat mendorong pengambilannya ke seluruh pemerintah. (Icha)

 

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Hey there!

or

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…