Nokia Dan NTT DoCoMo Kerja Bareng Bangun Ekosistem 5G di Jepang

Telko.id – Nokia akan membangun ekosistem 5G bersama dengan operator Jepang NTT DoCoMo untuk menghadapi next generation dari wireless network. Kolaborasi ini menggunakan Intel 5G Mobile Trial Paltform dan akan dimulai dengan pengujian interoperabilitas sebagai kunci teknologi multi-vendor dengan menggunakan pita frekuensi 4.5GHz.

Nokia dan Docomo akan melakukan uji coba di wilayah metropolitan Tokyo sepanjang tahun 2017, dengan fokus khusus pada wilayah yang banyak didatangi oleh turis, lokasi perbelanjaan dan bisnis serta pada acara publik utama yang diselenggarakan oleh operator.

“Ini adalah langkah awal yang vital untuk memastikan bahwa kami memiliki infrastruktur jaringan 5G yang tersedia saat kami memperkenalkan teknologi secara komersial, dengan ekosistem vendor perangkat menawarkan pilihan terbaik dan kualitas tertinggi bagi pelanggan kami,” kata Seizo Onoe , EVP, CTO dan Anggota Dewan Direksi NTT Docomo.

Uji coba yang dilakukan tersebut akan menggunakan solusi Nokia 5G FIRST, dengan menggabungkan stasiun induk Nokia AirScale yang mentransmisikan lebih dari satu interface radio 5G ke platform Intel 5G. Selain itu juga akan menguji aplikasi end-to-end melalui udara antara base station dan perangkat pada pita frekuensi 4.5GHz, yang merupakan salah satu band kandidat untuk 5G di Jepang.

Solusi pertama Nokia 5G didasarkan pada spesifikasi radio pengadopsi awal yang menentukan interface umum untuk memungkinkan peralatan dari beberapa vendor terhubung melalui jaringan radio 5G.

“Percobaan ini merupakan tonggak penting bagi pengembangan 5G di Jepang, yang akan menjadi salah satu negara pertama di dunia yang mengadopsi teknologi ini,” kata Jae Won, kepala Nokia Jepang.

Jae juga menambahkan bahwa “Selanjutnya, inisiatif ini merupakan langkah maju yang penting dalam kerjasama kami dengan NTT Docomo, dan juga mitra teknologi utama lainnya, karena kami mengembangkan teknologi yang akan memenuhi tuntutan yang terus meningkat dari sejumlah besar orang yang tinggal di kota-kota besar.”

Antena aktif Nokia AirScale menggunakan teknologi MIMO Massive dengan beamforming digital untuk menghasilkan rentang sel yang disempurnakan, memaksimalkan kinerja pada tepi sel dan meningkatkan efisiensi spektral. Demonstrasi tes end-to-end yang mendukung streaming video 4G low-latency dan aplikasi 5G lainnya akan diberikan di KTT Teluk Tokyo 5G 2017.

“Intel percaya bahwa kolaborasi utama seperti uji coba mitra ekosistem yang menggerakkan dan penyebaran awal sangat penting untuk membangun teknologi 5G yang sukses dan mempercepat keuntungan besar yang akan mereka hadapi kepada pengguna,” tambah Asha Keddy, VP dan GM Generasi dan Standar dalam Komunikasi Dan Devices Group di Intel.

Asha juga menambahkan bahwa “Kami sangat antusias untuk menjadi bagian dari pengujian interoperabilitas ini di Jepang dengan menggunakan spektrum radio 4.5GHz sebagai bagian dari solusi end-to-end 5G.” (Icha)

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Hey there!

or

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…