Telko.id – Telenor ASA, operator asal Norwegia dan Axiata Group Bhd, sedang dalam diskusi untuk bergabung dan membentu entitas global baru agar bisa unggul secara global yang terdiri dari beragam portfolio terdepan di pasar untuk aset telekomunikasi, digital dan aset infrastrktur.

“Hari ini kami mengumumkan bahwa Telenor dan Axiata sedang dalam diskusi tentang bergabungnya kekuatan di Asia, salah satu kawasan paling dinamis dan inovatif di dunia. Bersama-sama, kami bertujuan untuk menciptakan perusahaan telekomunikasi dan infrastruktur pan-Asia terkemuka dan terdiversifikasi dengan potensi sinergi substansial dan operasi regional yang kuat. Ini adalah strategi Telenor untuk mengembangkan dan menciptakan nilai dari aset inti telekomunikasi kami di wilayah Nordik dan Asia. Penggabungan potensial ini sejalan dengan strategi itu, yang ditetapkan oleh Dewan dan Manajemen, ”kata Gunn Wærsted, Ketua Telenor Group (06/05).

MergeCo sebagai hasil merger akan memiliki hampir 300 juta pelanggan dan menjadi salah satu perusahaan infrastruktur seluler terbesar di Asia yang mengoperasikan sekitar 60.000 menara di seluruh Asia. MergeCo akan memiliki kantor pusat operasional di Kuala Lumpur dengan mayoritas fungsi dan rencananya akan terdaftar di bursa saham internasional serta di Bursa Malaysia. Di Malaysia, tujuannya adalah untuk menggabungkan Celcom dan Digi, dengan MergeCo sebagai pemilik mayoritas dalam bisnis gabungan.

Diperkirakan dengan menyatukan dua organisasi yang kuat ini maka potensi investasi yang akan dikeluarkan berjumlah sekitar USD 5 miliar (sekitar NOK 43 miliar) secara total untuk mendukung investasi masa depan dan menciptakan nilai pemegang saham. MergeCo akan mengambil peran aktif dalam mempercepat transformasi teknologi dan digitalisasi di Malaysia dan di seluruh Asia, dan berencana untuk mendirikan Pusat Penelitian dan Inovasi Malaysia untuk teknologi tercanggih seperti 5G, Internet of Things, dan Inteligensi Buatan.

“Dengan menciptakan salah satu pemain telekomunikasi terkemuka di Asia; dengan operasi regional yang kuat di sembilan negara dan hampir 300 juta pelanggan, kami akan menggabungkan skala dan kompetensi, sehingga membuka sinergi yang cukup besar. Saya yakin ini akan menciptakan nilai signifikan bagi pemegang saham dan akan bermanfaat bagi pelanggan kami, ”kata Sigve Brekke, Presiden dan Chief Executive Officer Telenor Group.

Langkah strategis tersebut, Telenor akan mengambil saham mayoritas. Diperkirakan bahwa Telenor, berdasarkan nilai ekuitas, akan memiliki 56,5% di MergeCo dan Axiata akan memiliki 43,5%, kedua belah pihak mengakui bahwa ini merupakan subjek awal penyesuaian dan uji tuntas.

Selanjutnya, keduanya akan bersama-sama untuk menyelesaikan perjanjian sehubungan dengan transaksi yang diusulkan dalam kuartal ketiga 2019 setelah proses due diligence selesai. Transaksi akan tunduk pada persetujuan oleh pemegang saham, penerimaan persetujuan peraturan dan syarat dan ketentuan adat lainnya.

Jejak Telenor di Asia mencakup Thailand, Malaysia, Bangladesh, Pakistan, dan Myanmar. Axiata memiliki perusahaan yang beroperasi di Malaysia, Bangladesh, Kamboja, Nepal, Sri Lanka dan Indonesia, dan menara edotco bisnis. Pendapatan pro-forma dan EBITDA pra-sinergi dari entitas gabungan adalah sekitar USD 13 miliar (sekitar NOK 113 miliar) dan USD 5,5 miliar (sekitar NOK 48 miliar). Operasi seluler Axiata di Bangladesh, Robi, akan terus dikelola secara terpisah dan mandiri oleh Axiata. (Icha)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.