Studio 5G Industry 4.0

Telko.id – Studio 5G Industry 4.0 jadi proyek uji coba 5G Singapura. Studio ini merupakan hasil insiatif dari IBM, Samsung Electronics, dan M1 yang didukung oleh IMDA (Infocomm Media Development Authority) dibawah kementerian Komunikasi dan Infomasi Singapura.

Dalam Studio 5G Industry 4.0 ini akan menggabungkan konektivitas 5G canggih dengan kecerdasan buatan (AI), cloud hybrid, dan kemampuan komputasi edge untuk mengembangkan dan menguji Industri 4.0 yang inovatif. solusi untuk perusahaan di Singapura dan di seluruh wilayah. Harapannya dapat mempercepat bagaimana perusahaan merangkul Industri 4.0.

Studio 5G Industry 4.0 juga akan mensimulasikan kasus penggunaan operasional yang mendemonstrasikan bagaimana bisnis dapat memanfaatkan kekuatan teknologi hybrid cloud dan AI serta kemampuan 5G canggih untuk mengubah operasi penting dan mendorong nilai baru – dari meningkatkan kualitas dan produktivitas di lini produksi hingga memberdayakan personel layanan dan kontrol kualitas.

Termasuk juga akan mengembangkan, menguji, dan membandingkan kasus penggunaan Industri 4.0 dunia nyata yang melibatkan kendaraan berpemandu otonom, robot kolaboratif, augmented reality 3-D, dan pengenalan serta klasifikasi visual dan akustik AI secara real-time.

IBM telah bekerja dengan Samsung dan M1 untuk memberikan solusi yang memanfaatkan latensi ultra-rendah, keandalan tinggi, dan keamanan konektivitas 5G, menggabungkan solusi jaringan 5G mandiri Samsung yang canggih dan perangkat seluler dengan cloud hybrid IBM, edge computing, dan teknologi AI, serta keahlian layanan jaringan dan teknik M1 dalam perancangan dan integrasi solusi 5G SA dan perumusan kasus uji 5G untuk memenuhi persyaratan peraturan.

Semua itu dibangun di atas Red OpenShift, kasus penggunaan Industry 4.0 menggunakan solusi AI IBM untuk analisis visual dan akustik serta teknologi augmented reality.

Didukung oleh Infocomm Media Development Authority Singapura sebagai bagian dari perjalanan 5G Singapura, Studio menjadi tuan rumah uji coba 5G Industri 4.0 pertama di negara itu, menguji aplikasi dunia nyata yang dapat diterapkan di sektor manufaktur, sambil mengukur dan mengoptimalkan kinerja 5G perusahaan untuk penggunaan industri.

Dengan kemampuan mandiri 5G yang lengkap yang mencakup setidaknya setengah dari Singapura pada akhir tahun 2022, Singapura akan mendorong lebih banyak bisnis untuk mengevaluasi bagaimana mereka dapat mengintegrasikan 5G ke dalam operasi yang ada, tetapi mereka membutuhkan cara untuk menguji kasus penggunaan baru untuk mengevaluasi strategi adopsi dan mengembalikannya. tentang investasi.

Peluncuran ini merupakan langkah selanjutnya dalam kemitraan strategis global Samsung dan IBM untuk memajukan 5G dan inovasi industri canggih melalui jaringan perusahaan dan melalui kolaborasi silang dengan operator seluler global.

Samsung dan IBM telah bekerja sama dalam memberikan solusi baru bagi perusahaan untuk mengembangkan kekuatan 5G yang akan meningkatkan produktivitas dan membuka peluang bisnis baru. Selain itu, upaya gabungan dari kedua perusahaan memfasilitasi perusahaan untuk menyesuaikan dan menerapkan aplikasi mereka dengan cepat, sambil secara fleksibel mengelolanya di cloud, lingkungan lokal, atau pribadi apa pun yang mereka pilih.

“5G menghadirkan peluang besar bagi perusahaan untuk mendorong nilai baru dan mengubah operasi mereka untuk memanfaatkan era konektivitas industri berikutnya. Proyek ini dibangun di atas kemitraan strategis jangka panjang IBM dengan Samsung, dan visi bersama dengan M1 dan IMDA, untuk membantu bisnis memanfaatkan teknologi hybrid cloud dan AI yang akan menentukan kesuksesan masa depan mereka,” kata Brenda Harvey, Manajer Umum, IBM APAC.

Brenda pun menambahkan bahwa langkah ini sangat penting bagi bisnis ini untuk memiliki kesempatan untuk menguji dan mengevaluasi investasi teknologi ini, dan IBM berkomitmen untuk bekerja bahu membahu dengan perusahaan untuk memastikan dapat membuat keputusan terbaik yang benar-benar akan mendorong bisnis nya maju.

“5G adalah pengubah permainan potensial untuk Industri 4.0. Ini adalah lapisan konektivitas penting yang dapat mengaktifkan manufaktur cerdas. Saya ingin mengucapkan selamat kepada IBM atas pembukaan studio Industri 4.0 berkemampuan 5G di sini, di Singapura. Penting bagi Singapura untuk menjadi tempat di mana solusi 5G yang inovatif dapat dikembangkan dan disebarkan secara global,” kata Lew Chuen Hong, Kepala Eksekutif, IMDA.

Lew juga menambahkan bahwa dengan ekosistem 5G yang kuat akan memberikan lebih banyak peluang bagi bisnis dan karyawan di negara nya. Ia pun akan bekerja dengan industri untuk terus maju dengan 5G, seiring kami merancang masa depan digital Singapura.

M1 merupakan pelopor dalam pengembangan 5G di Singapura. Operator ini menjadi yang pertama menggelar jaringan yang meluncurkan uji coba 5G pada awal 2018 dan telah mengembangkan lebih dari 15 kasus penggunaan, uji coba, dan kemitraan 5G – sebuah rekor dalam industri, di bidang kendaraan otonom , robotika, AI, dan lainnya.

Kemungkinan tak terbatas yang dapat dibawa jaringan 5G SA ke manufaktur Industri 4.0 di Singapura diatur untuk menguntungkan perusahaan. Hiper-konektivitas 5G M1, pembagian jaringan ujung-ke-ujung, latensi ultra-rendah, serta komunikasi yang sangat andal dan aman akan memungkinkan bisnis untuk bekerja tidak hanya lebih cepat, lebih efisien dan aman, tetapi juga lebih pintar.

“Kasus penggunaan yang diuji dan dikembangkan dari proyek ini akan membantu lebih banyak bisnis Singapura untuk mengadopsi 5G, menambah nilai pada percepatan Industri 4.0 dan membangun ekosistem 5G yang dinamis untuk Singapura,” kata Manjot Singh Mann, CEO M1.

Menurut KC Choi, Wakil Presiden Eksekutif & Kepala Global Bisnis B2B, Bisnis Komunikasi Seluler, Samsung Electronics, kolaborasi dengan IBM, IMDA dan M1 dalam proyek ini akan sangat membantu mewujudkan 5G bagi pelanggan.

Itu sebabnya, bagi Samsung, pembukaan Studio di Singapura merupakan tonggak penting dalam menerapkan solusi jaringan dan seluler berkemampuan 5G dengan kemampuan Industri 4.0 untuk membantu mengubah manufaktur. Kemampuan seluler dan 5G seperti ini memberdayakan pekerja dan mengubah cara pabrik dan gudang beroperasi, menghadirkan efisiensi dan produktivitas baru ke dalam operasi. (Icha)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.