Telset

Telko.id, Jakarta – Uber memutuskan untuk melakukan uji coba proyek taksi terbang ke kota lainnya. Sebelumnya, perusahaan ride-sharing itu menguji taksi canggih itu di Los Angeles dan Dallas, Amerika Serikat. Sebentar lagi, Uber akan mengujinya di Melbourne, Australia.

“Pemerintah Australia telah mengadopsi pendekatan progresif untuk teknologi berbagi kendaraan dan transportasi,” ujar General Manager Uber Australia, New Zealand, dan Asia Utara, Susan Anderson, seperti dilansir Engadget.

Dikutip Telko.id, Kamis (13/06/2019), ia mengungkap alasan kenapa memilih Melbourne sebagai lokasi uji coba taksi terbang. Menurutnya, demografi dan geospasial Melbourne unik. Demikian pula budaya inovasi dan teknologinya.

{Baca juga: Taksi Robot Tesla Beroperasi Mulai 2020}

“Melbourne merupakan kota ketiga yang cukup sempurna untuk meluncurkan Uber Air. Setelah Melbourne, kota lain di Australia kami pastikan bakal menjadi lokasi uji coba berikutnya untuk taksi terbang Uber,” tambah Anderson.

Uji coba taksi terbang Uber di Melbourne dijadwalkan berlangsung pada 2020. Sementara penerbangan secara komersial, ditargetkan pada 2023 mendatang. Uber mengklaim, ongkos taksi canggih tersebut tidak akan berbeda dari layanan UberX.

Baru-baru ini dilaporkan, mulai bulan depan Uber akan menawari pengguna naik helikopter dengan layanan dari bandar udara JFK dan Lower Manhattan. Layanan itu bernama Uber Copter. Pengguna bisa mengaksesnya via aplikasi Uber.

{Baca juga: Tak Mau Terjebak Macet? Coba Pakai Uber Copter}

Seperti dikutip Telko.id dari Ubergizmo, Senin (10/06/2019), penerbangan menggunakan Uber Copter dari Lower Manhattan ke JFK cuma delapan menit. Biayanya USD 200 hingga USD 225 atau Rp 2,8 juta hingga Rp 3,2 juta per orang.

Pengguna bisa memesan helikopter sampai lima hari ke depan. Uber mengklaim, layanan Uber Copter bisa menghemat waktu perjalanan dari Lower Manhattan ke JFK sekira 30 menit, termasuk menuju helipad menggunakan mobil Uber.

Asal tahu saja, biasanya warga butuh waktu satu jam untuk melakukan perjalanan dari Lower Manhattan ke JFK. Bahkan, jika jalanan macet, waktu yang diperlukan mencapai dua jam. Kehadiran Uber Copter pun sangat membantu. (SN/FHP)

Sumber: Engadget

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.