Trump

Telko.id – Pemerintahan Trump resmi sudah melarang transaksi dengan delapan aplikasi China. Pelarangan tersebut dimaktub dalam perintah eksklusif yang baru saja ditandatangani oleh Presiden Trump. Aplikasi tersebut mencakup platform pembayaran populer Alipay, serta QQ Wallet dan WeChat Pay.

Perintah yang dikeluarkan pemerintahan Trump tersebut, yang berlaku dalam 45 hari, mengatakan bahwa aplikasi tersebut dilarang karena merupakan ancaman bagi keamanan nasional AS.

Tencent QQ, CamScanner, SHAREit, VMate dan WPS Office juga termasuk dalam pesanan, yang hanya berlaku setelah Trump meninggalkan kantor.

“Amerika Serikat harus mengambil tindakan agresif terhadap mereka yang mengembangkan atau mengontrol aplikasi perangkat lunak yang terhubung ke China untuk melindungi keamanan nasional kami,” demikian kutipan dari perintah eksekutif yang dikeluarkan oleh Trump seperti yang dikutip dari BBC.

Perintah yang dikeluarkan oleh pemerintahan Trump itu juga menyebutkan bahwa “dengan mengakses perangkat elektronik pribadi seperti smartphone, tablet, dan komputer, aplikasi perangkat lunak yang terhubung ke China dapat mengakses dan menangkap banyak sekali informasi dari pengguna, termasuk informasi sensitif yang dapat diidentifikasi secara pribadi dan informasi pribadi.”

Pemerintahan Trump di bulan-bulan terakhir masa jabatannya memang telah meningkatkan tekanan pada perusahaan-perusahaan China. Alasanya tetap sama yakni risiko keamanan nasional. Pasalnya, sejumlah perusahaan China sangat memungkinkan berbagi data dengan pemerintah China.

Aplikasi media sosial China TikTok dan raksasa telekomunikasi Huawei termasuk di antara korban dari tindakan keras Washington.

Bulan lalu, Departemen Perdagangan menambahkan lusinan perusahaan China, termasuk pembuat chip terkemuka SMIC dan produsen drone DJI Technology, ke daftar hitam perdagangan.

Pemerintah juga membatasi sejumlah perusahaan China dan Rusia yang diduga memiliki hubungan militer untuk membeli barang dan teknologi sensitif AS.

China secara konsisten membantah klaim bahwa perusahaan-perusahaan ini membagikan data mereka dengan pemerintah China dan telah menanggapi dengan memberlakukan undang-undang ekspornya sendiri yang membatasi ekspor teknologi militer.

Pada Agustus, pemerintahan Trump juga memerintahkan ByteDance, pemilik aplikasi media sosial TikTok, untuk menutup atau menjual aset AS-nya. Meskipun melewati tenggat waktu untuk menyelesaikan penjualan, AS belum menutup aplikasi dan negosiasi berlanjut untuk masa depannya.

Bahkan pemerintahan Trump juga sempat diam-diam mendorong Bursa Efek New York (NYSE) untuk mempertimbangkan perubahan kedua pada keputusannya untuk menghapus tiga raksasa telekomunikasi China, yakni China Mobile, China Telecom, dan China Unicom. Dan sempat disetujui oleh NYSE.

Namun, tak lama kemudian, NYSE membalikkan keputusan itu, mengumumkan telah memutuskan untuk tidak menghapus ketiga perusahaan tersebut setelah berkonsultasi lebih lanjut dengan regulator AS. Pemerintah AS pun tidak menyukai keputusan tersebut.

Pada konferensi pers harian pada hari Rabu (6/1/2021), seperti yang dikutip dari New York Times, Hua Chunying, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, menyebut perintah tersebut sebagai “contoh lain dari perilaku penindasan dan hegemonik Amerika, yang telah memperluas konsep keamanan nasional, menyalahgunakan kekuatan nasional, dan menekan perusahaan asing secara tidak wajar. Itu merugikan orang lain tanpa menguntungkan dirinya sendiri. ”

Dia menambahkan bahwa Beijing “tentu saja akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi hak dan kepentingan yang sah dari perusahaan China.”

Pemberlakuan perintah eksekutif tersebut ada pada masa pemerintahan Joe Biden, Presiden AS terpilih yang baru. Namun, sampai saat ini pemerintah Biden tidak segera menanggapi permintaan komentar. (Icha)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.