Qualcomm Akhirnya Dapat Lisensi Pasok Chipset ke Huawei

Pasok Chipset ke Huawei

Telko.id – Qualcomm Dapat Lisensi Pasok Chipset ke Huawei dari pemerintah AS, Jumat lalu, sehingga bisa menjual chip ponsel 4G nya. Sebuah kabar yang meggembirakan karena sejak tahun lalu, pemerintah AS menambahkan Huawei ke daftar Entitas dan membatasi perusahaan Amerika untuk memasok Huawei termasuk chipset berbasis teknologi AS.

Karena pembatasan itu lah, tahun ini pasokan Chipset ke Huawei menghadapi kesulitan dan kekurangan chipset, yang menunda peluncuran smartphone andalan nya.

Tahun lalu, pemerintah AS menambahkan Huawei ke daftar Entitas dan membatasi perusahaan Amerika untuk memasok Huawei termasuk chipset berbasis teknologi AS. Karena batasan, tahun ini Huawei menghadapi kesulitan dan kekurangan chipset, yang menunda peluncuran andalannya.

“Kami menerima lisensi untuk sejumlah produk, yang mencakup beberapa produk 4G,” kata juru bicara Qualcomm kepada Reuters.

Sebagai infromasi, Qualcomm dan semua perusahaan semikonduktor Amerika lainnya terpaksa berhenti menjual ke perusahaan teknologi China pada September setelah pembatasan perdagangan AS diberlakukan.

Juru bicara tersebut menolak mengomentari produk 4G tertentu yang dapat dijual Qualcomm ke Huawei tetapi mengatakan itu terkait dengan perangkat seluler. Qualcomm memiliki aplikasi lisensi lain yang menunggu keputusan dengan pemerintah AS, katanya.

Di masa lalu Huawei adalah pelanggan chip yang relatif kecil untuk Qualcomm, yang merupakan pemasok chip ponsel terbesar. Huawei menggunakan chip yang dirancang sendiri di handset andalannya, tetapi menggunakan chip Qualcomm dalam model dengan harga lebih rendah.

Potensi Huawei untuk merancang chipnya sendiri digagalkan pada bulan September oleh pembatasan perdagangan AS yang memblokir aksesnya ke perangkat lunak desain chip dan alat fabrikasi. Analis industri percaya bahwa stok chip Huawei yang dibeli sebelum pelarangan bisa habis awal tahun depan, melumpuhkan bisnis smartphone-nya.

Namun, lisensi Qualcomm untuk pasok chipset ke Huawei akan memiliki “dampak terbatas” karena hanya mencakup chip 4G sementara konsumen beralih ke perangkat 5G yang lebih baru. Pun masih belum jelas apakah pejabat AS akan memberikan lisensi Qualcomm untuk chip smartphone 5G.

Perwakilan Huawei dan Departemen Perdagangan AS, yang memberikan lisensi, menolak berkomentar.

Perusahaan AS lainnya seperti Micron Technology Inc juga dihentikan penjualannya ke Huawei dan mengatakan mereka telah mengajukan permohonan lisensi. Intel Corp juga mengatakan memiliki lisensi untuk menjual ke Huawei.

Sebelumnya Intel mendapat izin untuk menjual chipsetnya, Samsung dan LG mendapat lisensi untuk menjual panel layar OLED ke Huawei. Selain itu, perusahaan pembuat chip memori termasuk SK Hynix dan MediaTek dari Korea Selatan meminta izin yang sama.

Sebelumnya, Chairman Huawei Guo Ping mengatakan bahwa Huawei bersedia menggunakan chip Qualcomm di smartphone-nya jika Qualcomm mendapat lisensi untuk mengizinkan penjualan chipsetnya.

Selain itu, Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) juga telah mengajukan izin pembuatan chipset untuk Huawei dan ada kemungkinan TSMC akan segera mendapat izin.

Walau demikian, Huawei tidak berdiam diri. Huawei berniat memproduksi chipsetnya sendiri yang dimulai dengan teknologi 45nm tanpa komponen A.S.

Hal itu diungkapkan oleh Richard Yu, Executive Director, CEO Consumer Business Group Huawei baru-baru ini. Richard pun menyatakan bahwa Huawei akan berhenti mencetak desain chipset Kirin kelas atas setelah September. Sementara itu, perusahaan tampaknya memiliki rencana untuk memulai produksi chipsetnya sendiri, seperti dikutip dari Huawei Central.

Menurut keterangan rahasia dari Weibo, Huawei bekerja dengan beberapa perusahaan dan produsen material yang dibutuhkan dalam rantai pasokan industri semikonduktor untuk membangun jalur manufaktur semikonduktornya sendiri.

Perusahaan ini bertujuan untuk membangun pabrik chip untuk memproduksi chip sirkuit terintegrasi, dan pabrik pembuatan chip untuk mencetak desain semikonduktornya tanpa memerlukan peralatan dan komponen AS.

Saat ini, divisi semikonduktor Huawei – HiSilicon memiliki pengalaman desain chip tetapi tidak dapat mencetak desain tersebut pada wafer karena pembatasan bisnis dengan TSMC dan ini satu-satunya tantangan besar yang harus dihadapi Huawei untuk membuat chipset sendiri.

Menurut sumber tersebut, Huawei akan memulai dengan teknologi proses 45nm (nanometer) yang akan siap pada akhir tahun ini. Selain 45nm, Huawei juga berencana membangun lini produksi 28nm.

Sementara itu, Huawei belum secara resmi mengkonfirmasi atau mengumumkan berita semacam itu melalui platform resminya, tetapi tampaknya seluruh proyek ini berjalan di balik pintu.

45nm dan 28nm adalah pilihan yang baik untuk memulai untuk raksasa teknologi China, tetapi kami tidak dapat menyangkal fakta bahwa pembuat chip besar seperti TSMC dan Samsung sudah berencana untuk membangun chip berdasarkan node 3nm. Oleh karena itu, Huawei harus melalui jalan panjang dan proses R&D khususnya di bagian semikonduktor untuk mencapai tujuan manufakturnya. (Icha)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.