Telko.id – Adanya larangan dari pemerintah AS membuat Google, pemilik OS Android pun, harus menghentikan dukungannya pada Smartphone Huawei. Namun, Huawei tak gentar dengan banyak nya diputus hubungan dengan mitra bisnis nya yang berasal dari Amerika, termasuk Google. Vendor asal Cina ini pun bakal mulai menggunakan OS HongMeng.

HongMeng, ternyata bukan OS yang baru saja dibuat oleh Huawei. Kabarnya, operating system ini sudah dikembangkan selama tujuh tahun terakhir, seperti yang dilaporkan dari laman  South China Morning Post, baru-baru ini.

Huawei mengatakan bahwa sistem operasinya mungkin siap tahun ini jika mereka secara permanen tidak dapat lagi menggunakan Google Android atau Microsoft Windows.

Kabarnya juga, OS Huawei mampu menjalankan aplikasi Android, para insinyur Huawei telah mempelajari Android dan Apple iOS.

Bahkan, Huawei dilaporkan secara intensif menguji sistem operasi HongMeng miliknya dengan raksasa internet dan vendor ponsel pintar domestik, dan rencananya, sistem baru itu akan diluncurkan dalam beberapa bulan ke depan.

Menurut laporan beberapa media di Cina, perusahaan teknologi seperti Tencent telah bekerja sama dengan karyawan Huawei yang bertanggung jawab atas EMUI, OS seluler khusus berbasis Android yang digunakan Huawei pada sebagian besar ponsel pintar bermerek Huawei dan Honor untuk menguji OS HongMeng baru.

Vendor smartphone seperti OPPO dan VIVO juga telah mengirim tim untuk menguji sistem baru tersebut. Bahkan, terbukti 60 persen lebih cepat daripada sistem Android, seperti yang dilaporkan oleh Global Times.

Huawei telah mempercepat peluncuran OS HongMeng sebagai bagian dari upayanya yang lebih luas di tengah tindakan keras pemerintah AS. Google sebagian memblokir sistem Android-nya dari Huawei mengikuti perintah kontrol ekspor pemerintah AS, yang membebani bisnis ponsel cerdas perusahaan di pasar luar negeri.

Ketika ditanya tentang kapan OS HongMeng akan diluncurkan secara resmi, Shao Yang, kepala strategi dari kelompok konsumen bisnis Huawei, mengatakan “itu rahasia.”

Beberapa analis industri percaya bahwa Huawei P40 yang akan datang akan dilengkapi dengan OS HongMeng, sementara situs berita industri gsmarena.com melaporkan pada hari Selasa bahwa Huawei telah berhasil mengirimkan 1 juta smartphone dengan OSnya sendiri. Tidak diketahui apakah itu device yang sebenarnya tersedia untuk pasar.

Analis industri juga memperingatkan bahwa pemangkasan pasokan Google ke Huawei mungkin merugikan perusahaan China dalam jangka pendek, tetapi itu akan memaksa perusahaan untuk mengurangi ketergantungan pada raksasa teknologi asing seperti Google dan membentuk kembali pasar perangkat lunak yang didominasi oleh perusahaan-perusahaan AS.

Google sekarang melobi untuk pembebasan Android dari larangan Huawei, dengan alasan bahwa larangan Huawei akan meningkatkan risiko keamanan nasional ke AS.

Sebuah sumber yang dekat dengan maskapai besar Tiongkok mengatakan kepada Global Times bahwa perusahaan teknologi besar secara aktif bekerja sama dengan Huawei untuk mendorong pelepasan OS HongMeng, yang juga dianggap sebagai pukulan besar terhadap tindakan keras pimpinan AS.

Xiaomi mengatakan tidak ada rincian lebih lanjut untuk dibagikan ketika dihubungi oleh Global Times untuk membahas masalah ini. Tencent mengatakan tidak akan mengomentari masalah ini.

Sudah terkirim 1 Juta Unit

Ternyata, Huawei diam-diam telah berhasil mengirimkan satu juta smartphone dengan OS sendiri yang disebut HongMeng tersebut. Hal ini diungkap oleh sumber yang dikutip oleh laman GSM Arena.

Menurut perusahaan Rosenblatt Securities, perangkat sedang dipersiapkan untuk pengujian tanpa mengklarifikasi apakah itu handphone yang sebenarnya tersedia di pasar atau hanya produk pengembangan. Laporan mengungkapkan perangkat lunak in-house kompatibel dengan semua aplikasi Android dan memiliki peningkatan fungsi keamanan untuk melindungi data pribadi.

Situs web China Daily, mengutip, Yu Chengdong -juga dikenal sebagai Richard Yu- CEO Huawei dari kelompok bisnis konsumen, mengatakan, sistem operasi milik sendiri itu akan tersedia pada awal musim gugur ini atau paling lambat pada musim semi mendatang. Perangkat ini siap dipasang pada ponsel, komputer, tablet, TV, mobil, perangkat yang dapat dikenakan, dan segala hal lain yang dapat Anda gunakan untuk menginstal OS, kata Yu dalam kelompok WeChat dengan pakar internet.

Meskipun Amerika Serikat menunda larangan perdagangan dengan Huawei hingga 90 hari sejak 20 Mei, pabrikan yang berbasis di Shenzhen tidak berencana untuk menunggu resolusi. Mereka juga menyatakan kesiapannya mendorong OS-nya yang telah siap diluncurkan sejak beberapa tahun lalu.

Huawei Central, sebuah situs web yang melaporkan sebagian besar berita dari raksasa teknologi itu, mengatakan, merek dagang “HongMeng” sudah diakuisisi di berbagai pasar, seperti Kanada, Eropa, Korea Selatan, dan Meksiko.

Nama HongMeng terdengar tidak biasa dan industri berharap OS mendapatkan sebutan pemasaran tepat yang terdengar lebih internasional. Meskipun secara harfiah diterjemahkan menjadi Mimpi Merah, Wikipedia mengatakan itu adalah karakter mitos, yang disebut Vast Mist, sementara terjemahan lainnya menyarankan kata Singularity. (Icha)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.