| On 4 months ago

Meneropong Infrastruktur Internet Dunia Yang Ada Sekarang dan Nanti

Telko.id – Google punya mimpi besar untuk dapat mengendalikan infrastruktur internet dunia. Itu sebabnya sejak 2010, perusahaan ini membangun infrastruktur kabel bawah laut yang sangat besar. Bahkan sempat menyatakan sebagai  “perusahaan besar non-telekomunikasi pertama” untuk membangun kabel internasional swasta.

Memang tidak semua dibiayai semua oleh Google. Banyak juga yang merupakan ‘kongsi’ dari beberapa perusahaan. Seperti apa infrastruktur yang dibangun nya itu?

Unity (2010)

Ini proyek pertama yang dibangun. Poyek Unity ini membentang 9.620 km dari Chikura, Jepang hingga ke Pantai Redondo sampai California. Unity dimiliki bersama oleh sejumlah perusahaan terkenal, termasuk Google, Telstra, Singtel, KDDI, Airtel (Bharti), dan Time.com. Jaringan ini sudah mulai beroperasi pada 2010.

Jaringan kabel Unity, yang mulai beroperasi pada 2010

South East Japan Japan Cable (SJC) (2013)

Selanjutnya, infrastruktur internet dunia ini memulai proyek baru lagi yakni South East Japan Japan Cable atau SJC yang dimulai pada tahun 2013. Proyek ini membentang sepanjang 8.900 km, dengan titik pendaratan yang meliputi Chikura, Jepang; Chung Hom Kok, Hong Kong; Nasugbu, Filipina; Shantou, Cina; Telisai, Brunei; dan Tuas, Singapura.

SJC dimiliki bersama oleh Google, Globe Telecom, KDDI, Telkom Indonesia, Singtel, China Telecom, TOT, China Mobile, Chunghwa Telecom, dan Brunei International Gateway.

Perpanjangan kabel ini, yang dijuluki SJC 2, saat ini sedang dalam pengembangan dan diharapkan siap untuk layanan pada tahun 2021. Google tidak berinvestasi di SJC 2, tetapi Facebook yang melakukan investasi.

Jaringan kabel SJC, yang mulai beroperasi pada 2013.

Faster (2016)

Faster mulai beroperasi pada tahun 2016 dan membentang 11.629 km dari Bandon, Oregon (AS) ke Tanshui, Taiwan, dengan tambahan dua titik pendaratan di Chikura dan Shima, keduanya di Jepang.

Kabel Faster dimiliki bersama oleh Google, KDDI, Singtel, China Telecom, China Mobile, dan Time.com.

Jaringan kabel Faster, yang mulai beroperasi pada tahun 2016.

Monet (2017)

Proyek Monet ini membangun kabel bawah laut sepanjang 10.556 km. Dimulai dari AS ke Brasil. Infrastruktur ini pun sudah mulai beroperasi pada 2017 dengan tiga titik pendaratan: Boca Raton, Florida dan Fortaleza dan Santos di Brasil.

Poyek Monet ini dimiliki bersama oleh Google, Kabel Angola, Algar Telecom, dan Antel Uruguay.

Jaringan kabel Monet, yang mulai beroperasi pada 2017.

Junior (2018)

Proyek ini membangun kabel laut sepanjang 390 km dari Rio de Janeiro ke Santos. Proyek Junior ini,  secara teknis merupakan kabel bawah laut pertama yang dimiliki Google, tetapi mengingat kabel itu berjalan ke dan dari Brasil, itu bukan “internasional”.

Jaringan kabel Junior, yang mulai beroperasi pada 2018.

Tannat (2018)

Proyek Tannat ini membangun infrastruktur sepanjang 2.000 km dari Las Toninas, Argentina ke Santos, Brasil – dengan titik pendaratan tambahan di Maldonado, Uruguay.

Kabel Tannat dimiliki bersama oleh Google dan Antel Uruguay dan telah beroperasi sejak 2018.

Jaringan kabel Tannat, yang mulai beroperasi pada 2018.

Pacific Light Cable Network (2019)

Pacific Light Cable Network atau disebut juga dengan PLCN, membangun infrastruktur sepanjang 12.971 km dengan dengan titik pendaratan di Deep Water Bay, Hong Kong; Aurora, Filipina; Kota San Fernando, Filipina; Toucheng, Taiwan; dan El Segundo, California.

Kabel PLCN adalah proyek infrastruktur kabel tunggal terpanjang yang telah diinvestasikan oleh Google hingga saat ini.

Kabel PLCN dimiliki bersama oleh Google, Facebook, dan Pacific Light Data Communication Co. Ltd., yang merupakan anak perusahaan dari China Soft Power Technology Holdings. Kabel diharapkan selesai pada Q3, 2019.

Jaringan kabel PLCN, yang akan beroperasi pada 2019.

Indigo (2019)

Proyek kabel Indigo, diumumkan kembali pada tahun 2017. Proyek ini terdiri dari dua segmen yakni Indigo-Central, yang dibangun sepanjang 4.850 km dari Perth ke Sydney di Australia, dan Indigo-Barat yang dibangun sepanjang 4.600 km dan memiliki titik pendaratan di Jakarta, Indonesia; Tuas, Singapura; dan Perth, Australia.

Indigo-West dimiliki bersama oleh Google, Superloop Telstra, Singtel, Indosat Ooredoo, dan Jaringan Akademik dan Penelitian Australia (AARNET).

Kedua segmen jaringan kabel bawah laut Indigo selesai pada akhir 2018 dan diharapkan mulai beroperasi akhir tahun ini (2019).

Sedangkan Indigo-Central dimiliki bersama oleh perusahaan yang sama dengan Indigo-West, dikurangi partisipasi Telstra.

Jaringan kabel Indigo-Barat, yang selesai pada akhir 2018.

Jaringan kabel Indigo-Central, yang selesai pada akhir 2018.

Havfrue / AEC-2 (2019)

Kabel bawah laut Havfrue / AEC-2 ini membentang sepanjang 7.200 km dari Wall Township, New Jersey ke Eropa Barat – dengan titik pendaratan di Lecanvey, Irlandia; Blaabjerg, Denmark; dan Kristiansand, Norwegia.

Kabel Havfrue / AEC-2 adalah proyek bawah laut kedua yang dilakukan oleh Google dengan Facebook sebagai mitra, dan investor termasuk Aqua Comms dan Bulk Infrastructure. Kabel diharapkan selesai dan beroperasi pada akhir 2019.

Jaringan kabel Havfrue / AEC-2 diharapkan selesai dan beroperasi pada akhir 2019.

Jepang-Guam-Australia Selatan (2019)

Jepang-Guam-Australia Selatan atau disebut juga JGA-S ini baru diumumkan April lalu. Proyek ini akan membentangkan kabel sepanjang  6.200 km dari Piti, Guam ke Australia – dengan titik pendaratan di Maroochydore dan Sydney.

Ada segmen 3.100 km yang ditambahkan dan dijuluki nama Jepang-Guam-Australia Utara (JGA-N). proyek ini akan membangun kabel yang membentang dari Guam ke Jepang tetapi hanya dimiliki oleh RTI. Kedua segmen diharapkan akan selesai pada akhir 2019.

Jaringan kabel JGA-S diharapkan selesai dan beroperasi pada akhir 2019.

Curie (2019)

Proyek Curie ini membentang sepanjang 10.000 km dari Los Angeles, California sampai ke pantai Pasifik ke Valparaíso, sekitar 120 km barat laut ibukota Chili, Santiago.

Meskipun Curie mewakili kabel bawah laut internasional, tetapi secara kepemilikan, Curie dimiliki oleh  Google. Dan ini menjadi proyek pertama yang selesai.

Jaringan kabel Curie yang didanai Google.

Hong Kong-Guam (2020)

Proyek Hong Kong – Guam yang disebut dengan HK-G ini akan membentangkan kabel sepanjang Membentang 3.900 km melintasi Laut Filipina. Mulai dari Piti, Guam dan Tseung Kwan O, dan Hong Kong

Proyek ini dibiayai oleh Google dan RTI, kabel Hong Kong-Guam (HK-G) akan memiliki titik pendaratan di Piti, Guam dan Tseung Kwan O, dan Hong Kong.

Sayang, konstruksi ini sempat terhambat pembangunannya. Awal nya akan dibangun pada 2018 lalu. Tetapi diharapkan akan sepenuhnya diinstal dan beroperasi pada tahun 2020.

Jaringan kabel HK-G diharapkan akan beroperasi pada tahun 2020.

Dunant (2020)

Google mengumumkan kabel bawah laut internasional kedua miliknya sendiri tahun lalu. Proyek ini dinamankan Dunant. Rencananya akan membentang sepanjang 6.400 km dari Pantai Virginia di AS ke Saint-Hilaire-de-Riez, Prancis. Proyek kabel Dunant diharapkan akan beroperasi pada akhir 2020.

Jaringan kabel Dunant diharapkan selesai pada akhir 2020.

Apa artinya semua ini?

Apa yang dilakukan oleh Google ini bukan hanya peningkatan investasi dalam membangun kabel bawah laut saja yang memang sudah menjadi tren saat ini, tetapi lebih luas lagi. Dimana, dengan memiliki jaringan internet yang demikian luas juga akan memberikan jaminan dalam kehandalan dari layanan yang dimilikiinya.

Selain itu, ketika semua pusat data kelas dunia seperti Amazon, Microsoft dan Google berinvestasi sebagai bagian dari layanan cloud nya masing-masing, mereka juga memperoleh dana yang begitu besar dari proyek sampingannya. Seperti infrastruktur broadband di Afrika dan hotspor WiFi public di seluruh Asia.

Hal yang sama juga menjadi strategi Facebook. Walaupun tidak memiliki bisnis layanan cloud sendiri, tetapi perusahaan jejaring sosial ini membutuhkan konektivitas internet yang luas dan ada di mana-mana, untuk memastikan akses yang lancar dan nyaman bagi miliaran penggunanya.

Raksasa jejaringan sosial juga berinvestasi dalam berbagai proyek internet satelit dan telah bekerja pada proyek drone bertenaga surya otonom. Bahkan pada awal tahun ini, Facebook mengungkapkan pihaknya bekerja sama dengan Viasat untuk menggelar internet bertenaga satelit berkecepatan tinggi di daerah pedesaan Meksiko.

Sementara satelit kemungkinan akan memainkan peran penting dalam menyalakan internet di masa depan – khususnya di tempat-tempat yang sulit dijangkau – kabel fisik yang diletakkan di dasar lautan mampu memiliki kapasitas yang jauh lebih banyak dan latensi yang lebih rendah. Ini sangat penting bagi Facebook, karena terus merangkul video langsung dan realitas virtual.

Selain investasi bawah lautnya dengan Google, Facebook juga telah bermitra dengan Microsoft untuk kabel internet transatlantik 4.000 mil, dengan Amazon dan SoftBank untuk kabel transposif 14.000 km yang menghubungkan Asia dengan Amerika Utara, dan pada banyak investasi kabel lainnya di seluruh dunia.

Tak perlu dikatakan, layanan Google – mulai dari komputasi awan dan streaming video hingga email dan penawaran perusahaan yang tak terhitung jumlahnya – juga bergantung pada infrastruktur yang andal, yang menjadi kunci kabel bawah laut.

Penyelesaian Curie minggu ini tidak hanya mewakili momen penting bagi Google, tetapi juga untuk internet secara keseluruhan. Saat ini ada lebih dari 400 kabel bawah laut yang beroperasi di seluruh dunia, yang terdiri dari 1,1 juta kilometer (700.000 mil). Google sekarang secara langsung menginvestasikan sekitar 100.000 kilometer dari kabel ini (62.000 mil), yang setara dengan hampir 10% dari semua kabel bawah laut secara global.

Implikasi penuh dari “teknologi besar” yang memiliki tulang punggung internet belum direalisasikan, tetapi sebagaimana dibuktikan oleh investasi mereka selama beberapa tahun terakhir, genggaman perusahaan-perusahaan ini hanya akan memperketat ke depan. (Icha)