Google Tutup Stadia

Telko.id – Google tutup Stadia. Hal ini baru saja diumumkan oleh Phil Harrison Vice President and GM, Google Stadia dalam blog resmi nya Google. Pada awal, perusahaan ini membuat Stadia dengan tujuan membuat game favorit Anda langsung tersedia di mana pun Anda ingin memainkannya. Dan, tujuan tersebut dianggap sudah berhasil. 

“Dengan keberhasilan peluncuran Cyberpunk 2077 baru-baru ini di Stadia, alur game di semua jenis perangkat, termasuk iOS, mengembangkan deretan integrasi YouTube, dan ekspansi global kami, jelas bahwa teknologi Stadia telah terbukti dan berfungsi dalam skala besar,” ungkap Phil Harrison .

Walau demikian, Phill menyebutkan bahwa untuk membawa game ke layar mana pun adalah masa depan industri ini, dan Google akan terus berinvestasi di Stadia dan platform dasarnya untuk memberikan pengalaman bermain cloud terbaik bagi mitra kami dan komunitas game. Inilah visi Stadia sejak awal.

Itu sebabnya, pada tahun 2021 ini, Google tutup Stadia, dengan format lama tetapi akan memperluas bantuan nya dan tetap membantu pengembang dan penerbit game memanfaatkan teknologi platform nya dan mengirimkan game langsung ke pemain mereka. 

“Kami melihat peluang penting untuk bekerja dengan partner yang mencari solusi game yang semuanya dibangun di atas infrastruktur teknis dan alat platform Stadia yang canggih. Kami percaya ini adalah jalan terbaik untuk membangun Stadia menjadi bisnis jangka panjang yang berkelanjutan yang membantu menumbuhkan industry,” ungkap Phill optimis.

Ia juga menyebutkan bahwa membuat game terbaik di kelasnya dari bawah ke atas membutuhkan waktu bertahun-tahun dan investasi yang signifikan, dan biayanya naik secara eksponensial. 

Mengingat fokus dalam membangun teknologi Stadia yang telah terbukti serta memperdalam kemitraan bisnisnya, Phill pun menyebutkan bahwa tidak akan berinvestasi lebih jauh dalam menghadirkan konten eksklusif dari tim pengembangan internal SG&E, di luar game yang direncanakan dalam waktu dekat. 

Dengan peningkatan fokus pada penggunaan platform teknologi tersebut untuk mitra industri, Jade Raymond telah memutuskan untuk meninggalkan Google untuk mengejar peluang lain. Selama beberapa bulan mendatang pun, sebagian besar tim SG&E akan beralih ke peran baru. 

Apa artinya jika Anda adalah gamer Stadia saat ini atau di masa depan? Anda dapat terus memainkan semua game Anda di Stadia dan Stadia Pro, dan Stadia akan terus menghadirkan judul baru dari pihak ketiga ke platform. 

“Kami berkomitmen untuk masa depan cloud gaming, dan akan terus melakukan bagian kami untuk memajukan industri ini. Tujuan kami tetap fokus untuk menciptakan platform terbaik bagi para gamer dan teknologi untuk mitra kami, menghadirkan pengalaman ini ke kehidupan orang-orang di mana saja,” tutup Phill. (Icha)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.