Telko.id, Jakarta – Google kembali tersandung kasus monopoli. Kini, giliran otoritas antimonopoli Italia yang mulai melakukan penyelidikan terhadap Google pada Kamis (16/05), setelah perusahaan energi Enel Group mengeluh bahwa raksasa pencarian itu tidak mengizinkan aplikasi Enel X Recharge bekerja menggunakan Android Auto.

Otoritas itu sendiri menjadi anggota badan pengawas internasional yang melakukan investigasi anti-persaingan terhadap Google. Mereka bergabung dengan Uni Eropa dan Komisi Persaingan India.

Sekadar informasi, Enel Group diciptakan oleh pemerintah Italia pada 1962 silam dan baru diprivatisasi pada 1999. Saat ini, selaku pemegang saham terbesar Enel Group adalah Kementerian Ekonomi dan Keuangan Italia.

Google memungkinkan pengembang pihak ketiga untuk mengembangkan versi aplikasi yang kompatibel dengan Android Auto. Namun, Google hanya memperbolehkan pengembang yang menawarkan layanan media.

Seperti dikutip Telko.id dari The Verge, Senin (20/05/2019), aplikasi Enel X Recharge sebagian besar didedikasikan untuk membantu para pengemudi menemukan stasiun pengisian daya untuk kebutuhan mobil listrik.

“Android Auto dirancang dengan mempertimbangkan keselamatan untuk meminimalkan gangguan serta memastikan dapat digunakan oleh pengendara secara aman saat mengemudi,” kata juru bicara Google dalam sebuah pernyataan.

Google kabarnya sedang meninjau keluhan Enel Group. Google berharap bisa bekerja sama dengan otoritas untuk menyelesaikan permasalahan ini. Google tampaknya belajar dari kasus yang sama dengan Uni Eropa dan India.

India telah membuka penyelidikan ke Google pada awal bulan ini. Sementara Uni Eropa, tercatat telah tiga kali menjatuhkan denda kepada Google senilai total USD 9,3 miliar dengan dalih pelanggaran praktik persaingan usaha. (SN/FHP)

Sumber: The Verge

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.