Categories: TREND&TECHNOLOGY
| On 3 months ago

Facebook Hapus Ratusan Akun di Myanmar, Ini Alasannya

Telko.id, Jakarta Facebook menyatakan telah menutup 216 halaman media sosial, grup, dan akun di Myanmar. Beberapa di antaranya terkait dengan tentara. Upaya itu untuk menghalangi aksi manipulasi serta meminimalisasi debat publik.

Facebook, seperti dikutip Telko.id dari Reuters, Kamis (22/08/2019), menutup 89 akun, 107 halaman, dan 15 grup di Myanmar.

Facebook juga menutup lima akun Instagram. Lima akun Instagram yang ditutup, beberapa di antaranya punya ratusan ribu pengikut.

{Baca juga: Fitur Baru Facebook Hindarkan Pengguna dari Iklan “Sok Tahu”}

Facebook sebelumnya telah menghapus ratusan akun, termasuk milik kepala militer Myanmar. Facebook melakukannya setelah dikritik telah gagal untuk bertindak tegas atas praktik kebencian di tengah kekerasan terhadap Muslim Rohingya.

Orang-orang di balik akun Myanmar yang dihapus oleh Facebook menggunakan kembali konten berita dan hiburan. Mereka juga mengunggah konten bertopik nasional dan lokal, termasuk kejahatan, hubungan etnis, selebriti, dan militer.

“Meskipun orang-orang di balik tindakan tersebut berusaha untuk menyembunyikan identitas, penyelidikan kami menemukan bahwa beberapa kegiatan erat kaitannya  dengan individu yang condong kepada militer Myanmar,” kata Facebook.

{Baca juga: Twitter dan Facebook Hapus Akun Provokator Demo Hong Kong}

Belum lama ini, Twitter dan Facebook menangguhkan jaringan akun palsu yang diyakini telah dioperasikan oleh pemerintah China. Dua media sosial itu melakukan penyelidikan operasi informasi untuk mencegah akun provokator demo Hong Kong.

Penyelidikan yang dilakukan oleh Twitter dan Facebook untuk mengungkap potensi perselisihan politik yang sengaja dirancang di sekitar protes yang terjadi di Hong Kong. Twitter pun menemukan 936 akun yang dibuat di Republik Rakyat China.

Namun, jaringan akun yang ditemukan oleh Facebook berjumlah jauh lebih kecil. Menurut Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan siber Facebook, ada tujuh halaman, tiga grup, dan lima akun palsu yang terlacak dan langsung dihapus. (SN/FHP)

Sumber: Reuters