Telko.id – Download video, media sosial dan video game mobile bagikan pedang bermata dua bagi operator nirkabel. Mengapa begitu? Pasalnya, lebih banyak menggunakan data yang berarti lebih banyak pendapatan, tetapi juga berarti operator harus berinvestasi lebih banyak dalam jaringan mereka untuk memenuhi permintaan tersebut.

Ketika perang harga Data memberikan tekanan pada sisi pendapatan dari persamaan, operator menemukan diri mereka mencari cara untuk membatasi pengeluaran tanpa berada di belakang para pesaingnya.

“Operator harus tetap menjaga jaringan berkualitas tinggi, tetapi juga perlu menahan struktur biaya mereka, seperti yang kita lihat bahwa harga end-user di bawah tekanan yang signifikan,” kata analis Aaron Blazar dari Atlantic-ACM, seperti dilansir dari RCRWirelles (22/8).

Dia juga mengatakan, bahwa banyak operator yang mencoba untuk mengambil keuntungan dari teknologi baru seperti jaringan akses radio terpusat (C-RAN) untuk mengendalikan biaya dan berpotensi meningkatkan kinerja jaringan pada waktu yang sama.

“kita harapkan mengharapkan sesuatu yang lebih baik, fokus menjadi densifikasi non-makro dan dengan itu kita melihat tiga bidang utama fokus yakni DAS, C-RAN atau small cell,” tambah Blazar.

“Kami melihat tahap kedua dari evolusi RAN dengan C-RAN,” kata Marquis Dorais, fronthaul manajer lini produk di pembuat alat uji EXFO.

Dia menjelaskan bahwa arsitektur C-RAN menggunakan serat untuk menghubungkan peralatan base station ke menara kepala radio jarak jauh atas dan antena. Sejak sinyal RF tidak mengalami penurunan dari serat jalan tersebut atas tembaga, base station bisa mencapai 20 kilometer jauhnya dari menara, katanya. Operator dapat mengkonsolidasikan peralatan base station untuk beberapa situs sel di kantor atau data center pusat.

Bagaimana C-RAN dapat ‘menyimpan’ uang untuk operator? Hal ini dapat memotong biaya dalam setidaknya dua cara. Pertama, real estate hampir selalu lebih murah di lokasi pusat data dari pada situs menara sel. Kedua, kerugian daya jauh lebih rendah dengan serat dibandingkan dengan kabel, sehingga koneksi serat yang terkait dengan C-RAN (sering disebut fronthaul) dapat mengurangi biaya operasional.

“Dalam beberapa kasus kita melihat hingga 50% atau kehilangan daya lebih pada  kabel tembaga mereka. Dalam hal ini, Operator berpotensi menyimpan hingga 50% pada tagihan listrik. Bergerak menuju arsitektur C-RAN di mana BTS dapat terpusat di pusat data atau di kantor pusat dan kepala radio yang jaraknya sangat jauh, dalam hal ini operator menyimpan tambahan 10% di atas 50% yang sudah diselamatkan, hanya dengan memusatkan bbus di tengah lokasi mereka, di mana operator pada dasarnya menghemat tagihan energi untuk pendinginan, ventilasi, dan semua itu. ” ujar Dorrais.

C-RAN juga dapat meletakkan dasar untuk jaringan masa depan “5G”. Analis memperkirakan jaringan 5G diperuntukan untuk menghubungkan mesin misi kritis serta perangkat mobile pribadi. Untuk itu, jaringan ini akan membutuhkan waktu respon lebih cepat daripada jaringan LTE saat ini. Hal ini akan membutuhkan komunikasi latency sangat rendah antara BTS, sehingga co-located BTS mungkin menjadi cara yang efektif untuk menghemat biaya dalam melaksanakan arsitektur generasi berikutnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.