Wednesday, September 26, 2018

Vodafone Merger Dengan TPG Telecom Untuk Optimalisasi Peluang 5G

Telko.id – Vodafone dan TPG melakukan merger untuk bersama-sama mengakusisi spektru 3.6 GHz di Australia. Hal ini diungkapkan oleh Grup Vodafone yang berbasis di Inggris bahwa Vodafone Hutchison Australia (VHA) telah setuju untuk bergabung dengan TPG Telecom lokal untuk menciptakan operator telekomunikasi terpadu baru di Australia.

Langkah strategi ini diambil untuk bisa berkompetisi lebih dengan Telstra dan Optus Australia. Selain itu, akan menjadi lebih baik dalam melakukan investasi infrastruktur mobile maupun fixed ke depan nya.

Harapannya, merger ini juga diharapkan dapat menghasilkan sinergi dari sisi biaya dari kombinasi dua jenis jaringan tersebut. Dan sudah pasti dapat mengefisienkan biaya operasi karena akan memotong duplikasi biaya. Termasuk juga akan terdapat rasionalisasi ekonomi scale.

Nilai dari merger kedua perusahaan ini diperkirakan mencapai $ 10,94 miliar atau sekitar Rp.161 Triliun dan pendapatan tahunan sebesar sekitar $ 4,35 miliar atau setara dengan Rp.64 Trilun .

Vodafone dan Hutchison Telecommunications Australia Limited (HTAL) masing-masing akan memiliki saham 25,05% di perusahaan baru, dan sisanya dipegang oleh TPG sebesar 49,9%. Vodafone mengatakan mereka berharap merger akan selesai sepenuhnya tahun depan, tunduk pada persetujuan dari pemegang saham TPG dan pihak berwenang.

“Dengan adanya transaksi ini akan mempercepat strategi komunikasi konvergensi Vodafone di Australia dan konsisten dengan pendekatan proaktif kami untuk meningkatkan nilai portofolio bisnis kami. Gabungan perusahaan yang terdaftar akan menjadi penantang yang lebih mampu untuk Telstra dan Optus, dan akan jauh lebih baik ditempatkan untuk berinvestasi dalam layanan mobile dan fixed line generasi mendatang untuk menguntungkan konsumen dan bisnis Australia, ”kata Nick Read, CEO-designate, Vodafone.

VHA adalah operator seluler terbesar ketiga di Australia, dengan komposisi dimiliki 50/50 oleh HTAL dan Vodafone Group dan memiliki basis pelanggan seluler sekitar 6 juta pelanggan. Telco memiliki dan mengoperasikan jaringan seluler tanpa kabel dengan lebih dari 5.000 situs.

TPG memiliki basis pelanggan perumahan tetap terbesar kedua di negara itu, dengan lebih dari 1,9 juta pelanggan dan bisnis perusahaan, pemerintah, dan grosir yang signifikan. TPG memiliki dan mengoperasikan jaringan serat metropolitan dan antar-modal sepanjang 27.000 km.

Sejalan dengan perjanjian merger, Vodafone Hutchison Australia dan TPG telah menandatangani perjanjian joint venture terpisah untuk memperoleh spektrum dalam pita 3,6 GHz.

Pemerintah Australia berencana untuk melelang spektrum spektrum 125 GHzertz frekuensi 6-7 GHz, dengan lelang yang diharapkan akan dimulai pada akhir November 2018.

Perusahaan patungan ini akan mendaftar sebagai peserta dalam lelang tersebut. Selain itu, kedua perusahaan juga akan bernegosiasi dengan tujuan memperluas bisnis usaha patungan di masa depan, termasuk untuk mendapatkan lisensi spektrum masa depan dan / atau memfasilitasi berbagai bentuk spektrum dan jaringan berbagi yang efisien termasuk Jaringan 5G Radio Access bersama.

Kedua perusahaan mengatakan bahwa perjanjian JV ini tidak akan berakhir jika merger gagal untuk dilanjutkan. (Icha)

Hey there!

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…