Sunday, August 19, 2018

Belanja Perangkat WiFi Bakal Mencapai $ 3,5 miliar Dari 2018 – 2022

Telko.di – Pasar peralatan WiFi setiap waktu nya tumbuh terus. Pada tahun 2017 lalu, permintaan ini didorong oleh kebutuhan akan akses broadband dan akan terus berlanjut karena akan memasuki era 5G.

Pada tahun 2017 lalu saja, pendapatan dari perangkat WiFi ini mencapai $ 626 juta, meningkat 1,3 persen dari tahun sebelumnya.

Pada tahun 2022, pasar diperkirakan mencapai $ 725 juta – ukuran kumulatif lebih dari $ 3,5 miliar dari 2018 hingga 2022 – berdasarkan dua segmen yang kuat: akses poin Wi-Fi mandiri (terutama dikerahkan oleh operator jalur tetap dan ISP nirkabel) dan mode ganda Wi-Fi / jalur akses seluler (digunakan oleh operator seluler).

“Kedatangan era 5G secara bertahap akan mengubah arsitektur jaringan, tetapi persyaratan untuk kepadatan jaringan berarti kebutuhan Wi-Fi akan terus memiliki peran sebagai pendukung yang kuat untuk pengguna akhir broadband seluler dan untuk aplikasi yang lebih baru seperti Internet of Things dan smart kota, ”kata Richard Webb, Director of Research and Analysis for Service Provider Technology at IHS Markit.

Richard menambahkan “Kami mengharapkan peningkatan dalam investasi operator Wi-Fi hingga 2020, selaras dengan pengembangan jaringan 5G.”

Semua wilayah di dunia terlihat miliki permintaan yang kuat untuk Wi-Fi operator. Hal ini menunjukkan bukti proliferasi di negara berkembang selain pasar yang berkembang di mana pertumbuhan data seluler didokumentasikan dengan baik.

Namun, skala permintaan untuk proposal (RFP) dari operator seluler di Asia Pasifik – khususnya Cina dan Indonesia saat ini, dengan kemungkinan India untuk menambah gelombang lebih dekat ke 2022 – berarti kawasan ini akan menjadi penggerak pertumbuhan terkuat, meskipun semua wilayah melihat pertumbuhan berkelanjutan selama periode ini.

Untuk pasar WiFi operator, ada beberapa peralatan yang diminati. Antara lain, peralatan 3G/WiFi dual mode yang pada tahun 2017 pendapatannya mencapai $ 17, mengalami menurunan sebesar 66,4% dari tahun sebelumnya.

Namun, untuk peralatan WiFi berbasis modul identitas pelanggan (SIM) mengalami pertumbuhan adopsi yang solid (naik 21,6 persen pada 2017 dari 2016).  Hal ini didorong oleh keinginan untuk memiliki integrasi yang lebih dekat antara Wi-Fi dan jaringan seluler.

Sedangkan peralatan Fungsi jaringan virtualisasi (NFV) memiliki potensi manfaat yang kuat untuk operator tetap dan seluler, seperti efisiensi opex dan capex, fleksibilitas dan kreasi layanan, penggunaan daya yang berkurang dan lingkungan layanan baru, termasuk analitik data dan layanan berbasis lokasi. (Icha)

Hey there!

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…