Wednesday, July 18, 2018

Banyak Perusahaan Terimbas Aturan Amerika Yang Melarang Jualan Huawei dan ZTE

Telko.id – Departemen Pertahanan AS telah menghentikan penjualan ponsel dan modem yang diproduksi oleh perusahaan teknologi China Huawei Technologies dan ZTE di toko-toko yang berada di pangkalan militernya. Alasan yang dikemukan adalah penjualan tersebut beresiko terhadap keamanan. Perintah tersebut dikeluarkan pada medio akhir April lalu, seperti yang dikutip dari Reuters.

Pelarangan ini juga berlaku di seluruh pangkalan Amerika yang berada di seluruh dunia. “Pentagon memerintahkan agar produk-produk ini dan produk terkait dihapus dari tokonya di seluruh dunia”, menurut juru bicara Pentagon Mayor Dave Eastburn.

Eastburn menambakan bahwa “Perangkat ini dapat menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima bagi personel departemen, dan misi.

Tindakan ini mengikuti serangkaian langkah AS yang bertujuan untuk menghentikan atau mengurangi akses oleh Huawei dan ZTE ke ekonomi AS di tengah dugaan perusahaan-perusahaan itu dapat menggunakan teknologi mereka untuk memata-matai orang Amerika.

Perwakilan Huawei dan ZTE tidak dapat dihubungi segera untuk komentar, meskipun keduanya telah membantah tuduhan bahwa produk mereka digunakan untuk memata-matai.

Pentagon mencatat dalam komentarnya kepada Reuters bahwa pada bulan Februari 2018, Direktur Intelijen Nasional, kepala FBI, CIA, dan Badan Keamanan Nasional, Badan Intelijen Pertahanan, dan Badan Intelijen Glossary Nasional bersaksi di hadapan Senat AS bahwa produk Huawei berpose risiko keamanan potensial bagi pengguna.

Dengan adanya aksi dari Amerika ini, sejumlah mitra, terutama supplier suku cadang dari Huawei dan ZTE pun terkena imbasnya. Salah satunya adalah MediaTek sebagai pemasok chipset bagi kedua merek Cina tersebut.

MediaTek Taiwan, penyedia chip mobile nomor 2 di dunia, mengatakan pada hari Jumat lalu bahwa mereka menunda pengiriman produk ke ZTE, setelah pemerintah Taiwan mengeluarkan perintah untuk semua perusahaan di pulau itu untuk sementara mengakhiri perdagangan dengan pembuat peralatan telekomunikasi Tiongkok.

Langkah MediaTek sesuai dengan peraturan pemerintah menyusul larangan Washington baru-baru ini terhadap perusahaan AS yang menjual teknologi kepada ZTE.

Tsai menambahkan bahwa saat ini, “banyak perusahaan teknologi tinggi Cina, seperti ZTE dan Huawei Technologies, terperangkap dalam ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing”.

Juru bicara MediaTek, David Ku mengatakan kepada Nikkei Asian Review bahwa perusahaan menerima pemberitahuan minggu ini dari Biro Perdagangan Luar Negeri, di bawah Kementerian Urusan Ekonomi, bahwa semua perusahaan Taiwan harus mengajukan permohonan sebelum mengirim produk atau komponen ke ZTE. Ku mengatakan MediaTek saat ini sedang mempersiapkan semua materi yang diperlukan untuk aplikasi dan berharap untuk mendapatkan persetujuan dari pemerintah sesegera mungkin.

Biro Perdagangan Luar Negeri Taiwan kemudian mengkonfirmasi gerakan tersebut. Tidak jelas apakah regulator pulau itu menerima tekanan dari AS untuk mengirimkan pemberitahuan kepada perusahaan Taiwan.

Awal bulan ini, ZTE diterpa dengan larangan tujuh tahun untuk membeli komponen Amerika dan denda untuk menipu pemerintah AS atas transaksi ilegal dengan Iran dan Korea Utara. Huawei dilaporkan berada di bawah penyelidikan serupa.

Agar dapat berbisnis secara normal lagi, MediaTek saat ini sedang mempersiapkan semua materi yang diperlukan untuk aplikasi dan berharap untuk mendapatkan persetujuan dari pemerintah sesegera mungkin.

Biro Perdagangan Luar Negeri Taiwan kemudian mengkonfirmasi gerakan tersebut. Tidak jelas apakah regulator pulau itu menerima tekanan dari AS untuk mengirimkan pemberitahuan kepada perusahaan Taiwan.

Baik Huawei dan ZTE adalah klien MediaTek, sementara perusahaan Taiwan juga memasok chipset mobile ke hampir semua produsen ponsel pintar China, termasuk Lenovo Group, Oppo, Vivo dan Xiaomi, selain Samsung Electronics Korea Selatan, yang menggunakan sistem operasi Android.

ZTE akan mencapai kurang dari 2% dari penjualan MediaTek, menurut perkiraan dari Bernstein Research.

“Kami menerima pemberitahuan dari pemerintah Taiwan untuk berhenti memasok ke ZTE untuk saat ini,” kata Tsai pada panggilan pendapatan. “Kami berharap perselisihan [perdagangan] akan segera diselesaikan, meskipun kami saat ini melihat dampak terbatas pada bisnis kami,” katanya.

Di tengah perlambatan di pasar ponsel global, MediaTek yang berbasis di Hsinchu melihat pasar yang lebih kuat tahun ini untuk pembuat ponsel pintar China, dibandingkan dengan pesaing asing mereka seperti Samsung dan Apple.

“Ada perlambatan di pasar ponsel, pasti. Kami melihat hanya pertumbuhan satu digit di bawah 5% untuk pengiriman ponsel cerdas global untuk 2018,” katanya, menambahkan, “Tapi kami melihat pasar smartphone China dan ponsel pintar China pembuat mengungguli rekan-rekan mereka. ”

Tsai mengatakan para pembuat smartphone Cina tahun ini dapat “mendapatkan pangsa pasar” secara global dari pesaing asing mereka.

Banyak pemasok Apple, termasuk Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., produsen tunggal chip prosessor inti iPhone, baru-baru ini memperingatkan permintaan yang tidak bersemangat untuk telepon premium. Samsung, sementara itu, telah mengatakan unit mobile-nya sendiri akan melihat penurunan laba tahun ini karena penjualan loyo untuk telepon sendiri dan permintaan lebih lembut untuk display yang digunakan di iPhone unggulan Apple X.

Samsung dan Apple, dua produsen smartphone terbesar dunia, menguasai hampir 35% dari pangsa pasar global tahun lalu, sementara produsen smartphone China daratan Huawei, Oppo, Vivo, Xiaomi dan lainnya menyumbang sekitar 50% dari pengiriman global, menurut penelitian tegas Gartner.

Pada hari Jumat, MediaTek mengatakan pendapatan kuartal pertamanya turun lebih dari 11% menjadi 49,65 miliar dolar Taiwan Baru ($ 1,67 miliar) dari tahun sebelumnya karena kerugian dalam pangsa pasar untuk Qualcomm, pembuat chip ponsel terkemuka dunia dan pesaing terbesarnya, sejak tahun lalu dan awal yang lambat tahun ini untuk pasar smartphone. Marjin kotor perusahaan pulih ke 38,4% pada kuartal pertama, dibandingkan dengan 33,5% tahun sebelumnya.

Untuk tiga bulan yang berakhir pada Juni 2018, MediaTek berharap dapat menghasilkan penjualan antara NT $ 55,6 miliar dan NT $ 59,6 miliar, yang akan mewakili penurunan 4,2% ke pertumbuhan 2,6% dari tahun sebelumnya. Perusahaan memperkirakan marjin bruto menjadi antara 36,5% dan 39,5%, rebound dari 35% pada periode tahun sebelumnya.

Pengamat pasar dan eksekutif industri di Taiwan mengatakan adalah niat AS untuk menyeret perusahaan teknologi tinggi Cina ke dalam pertempuran perdagangannya sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan taruhan sebelum Washington mengirim pejabat untuk bernegosiasi dengan rekan-rekan Cina mereka dalam beberapa hari mendatang.

“AS saat ini menyadera perusahaan Cina untuk meningkatkan kekuatan tawar-menawar di meja negosiasi perdagangan,” kata seorang eksekutif senior dari perusahaan pemasok teknologi Taiwan.

“Namun, ketegangan perdagangan menyebabkan ketidakpastian yang tinggi untuk perusahaan global dan rantai pasokan,” kata seorang eksekutif tersebut . “Jika China juga mengadopsi langkah-langkah balas dendam terhadap perusahaan seperti Apple, tidak jelas negara mana yang akan dihantam lebih parah.”

Yang terkena imbas juga adalah Lite-On Technology yang berbasis di Taipei. Perusahaan ini  memasok modul kamera untuk Huawei dan ZTE, mengatakan langkah pemerintah AS pada dua perusahaan Cina diperkirakan akan berdampak pada operasinya.

“Meskipun kontribusi pendapatan gabungan dari Huawei dan ZTE hanya menyumbang sekitar 5% dari total penjualan Lite-On, itu dapat diduga sebagai faktor negatif pada rantai pasokan,” kata CEO Lite-On Warren Chen pada konferensi investor di Taipei, Jumat .

Paul Peng, ketua AU Optronics Taiwan, pembuat panel layar yang juga memasok ke banyak pembuat perangkat Cina, mengatakan kepada investor dan wartawan selama panggilan pendapatan pada hari Kamis bahwa sulit untuk memprediksi dampak dari ketegangan perdagangan.

“Sepertinya friksi perdagangan antara AS dan China bisa menjadi lebih buruk untuk sementara waktu,” kata Peng. “Kami memantau dampak potensial sangat erat dan khawatir bahwa pada akhirnya bisa menyebabkan kerusakan pada pasar elektronik.” (Icha)

Hey there!

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…