Amerika Berniat Buat Jaringan 5G Yang Nasionalis

Telko.id – Tidak dapat dipungkiri, bahwa kini perusahaan Cina yang menguasai bisnis infrastruktur di dunia. Termasuk juga Amerika. Itu sebabnya, Negara ini berniat untuk membuat jaringan 5G yang nasionalis, tanpa menggunakan vendor dari Cina. Seperti yang dilansir dari Kantor Berita Axios.

Dalam laporannya, saat ini pemerintah A.S. sedang mempertimbangkan opsi untuk membangun jaringan 5G sebagai salah cara untuk menahan Cina ‘merangsek’ lebih dalam lagi ke Negara ini. Terutama untuk menjadi keamanan data.

Axios, dengan mengutip dokumen sensitif yang diperolehnya, mengatakan bahwa ada dua pilihan untuk dipertimbangkan: Pertama, pemerintah A.S. dapat membayar dan membangun jaringan seluler tunggal yang super cepat dan kemudian dapat menyewa akses ke operator nasional. Langkah tersebut, menurut Axios, dapat membentuk nasionalisasi infrastruktur yang belum pernah terjadi sebelumnya yang secara historis dimiliki secara pribadi.

Namun, laporan berita tersebut melaporkan juga, seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa versi yang lebih baru dari dokumen tersebut netral mengenai apakah pemerintah harus membangun dan memiliki jaringan semacam itu.

Alternatifnya, menurut Axios, adalah bahwa penyedia layanan nirkabel di A.S. membangun jaringan 5G mereka sendiri yang akan bersaing satu sama lain – sebuah opsi yang menurut dokumen bisa memakan biaya dan memakan banyak waktu, namun tidak akan mengganggu industri secara komersial.

Alasan untuk mempertimbangkan nasionalisasi sebagian sistem adalah China “telah mencapai posisi dominan dalam pembuatan dan pengoperasian infrastruktur jaringan” dan ini adalah “aktor berbahaya yang dominan di Domain Informasi,” kata dokumen tersebut, menurut Axios.

Reuters melaporkan bahwa seorang pejabat senior pemerintah pada hari Minggu mengatakan bahwa pemerintah ingin membangun jaringan 5G yang aman dan harus bekerja sama dengan industri tersebut untuk mengetahui cara terbaik untuk melakukannya.

“Kami ingin membangun jaringan sehingga orang China tidak dapat mendengarkan panggilan Anda,” kata pejabat tersebut kepada Reuters.

“Kita harus memiliki jaringan aman yang tidak memungkinkan pelaku buruk masuk. Kita juga harus memastikan orang-orang China tidak mengambil alih pasar dan membuat setiap jaringan non-5G gulung tikar.”

Masalah tersebut diperdebatkan di tingkat yang lebih rendah, kata pejabat tersebut kepada Reuters, menambahkan bahwa dibutuhkan waktu antara enam sampai delapan bulan sebelum Presiden Donald Trump mempertimbangkan.

Generasi kelima (karenanya nama 5G) dari jaringan bergerak bertujuan untuk memberikan kecepatan data lebih cepat dan bandwidth yang lebih banyak untuk membawa tingkat lalu lintas web yang terus berkembang. Akhir tahun lalu, spesifikasi pertama untuk 5G selesai, yang merupakan langkah besar untuk mengkomersilkan teknologi.

Pengamat pasar memperkirakan teknologi ini akan memiliki lebih dari satu miliar pengguna pada 2023, dengan lebih dari setengahnya berbasis di China. Operator A.S. sudah bekerja untuk menerapkan jaringan 5G. (Icha)

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Hey there!

atau

Sign in

Forgot password?
Close
of

Processing files…